Tukang Jalan Jajan

Jenenge Jamu, Tak Sekedar Minum Jamu

Suwe ora jamu. Jamu godhong tela. Suwe ora ketemu. Ketemu pisan gawe gela. Suwe ora jamu. Jamu godhong tela. Suwe ora ketemu. Ketemu pisan gawe gela

Bisa kan menyanyikan lagu ini? Tak terlalu susah melagukannya karena termasuk lagu yang sering didengar, bahkan di pelajaran kesenian SD dulu masuk kedalam lagu wajib yang sering dinyanyikan. BTW masih sering minum jamu ngga sih? Saya sudah lupa kapan terakhir minum jamu pagi hari sama si mbok jamu. Banyak masalah yang terjadi, pertama karena bangun pagi saat liburan adalah hal yang susah. Kedua, kalaupun bangun pagi pasti langsung berangkat kerja! Fix jarang minum jamu! Padahal, jamu banyak memberikan manfaat bagi tubuh, Pak Jokowi saja minum jamu setiap pagi sebelum beraktifitas.
Jenenge Jamu, Tak Sekedar Minum Jamu
Jenenge Jamu, Tak Sekedar Minum Jamu
Jamu adalah salah satu pusaka kuliner Indonesia yang berharga, dan sudah menjadi budaya yang melekat. Kondisi rimpang yang beragam dan aneka tanaman obat yang tumbuh subur membuat racikan jamu Indonesia mampu bertahan ribuan tahun melewati perkembangan zaman. Semakin maju, jamu tetap diminati walaupun disajikan lebih modern dengan kemasan yang ciamik dan menarik.

Mengapa Harus Minum Jamu

Jamu adalah pusaka lampau yang tak bisa dipandang remeh. Banyak sudah manusia yang menggantungkan hidupnya dengan mengkonsumsi jamu. Pengobatan timur pun mempercayakan jamu sebagai salah satu pengobatan yang dipercaya tidak memiliki efek samping. Tabib percaya, jamu dipercaya sebagai obat tradisional berkat khasiatnya yang baik untuk tubuh dan kesehatan. Banyak yang tidak suka karena rasanya yang identik dengan pahit, tapi orang-orang masih mencarinya jika sedang membutuhkan karena efeknya lebih terasa nyaman di badan.

Tukang Jalan Jajan Menikmati Jenenge Jamu
Rasa pahit atau tidak enak bagi para pemula penikmatnya bisa jadi karena bahannya yang diambil dari tumbuh-tumbuhan, akar, bunga hingga kulit kayu. Racikan alami tanpa pemanis atau penambah rasa ini yang membuatnya baik untuk kesehatan namun ada pula yang menambahkan madu dan gula batu untuk melengkapi rasa. Tapi bagi penggemarnya, ini adalah kunci nikmat dan khasiatnya jamu

Banyak sekali yang percaya, ada sejumlah khasiat yang didapatkan dari mengkonsumsi jamu. Dari jamu temulawak yang baik untuk atasi masuk angin, atau jamu beras kencur yang ampuh untuk pegal linu. Bahan-bahan mudah sekali didapat di Indonesia, kombinasinya juga bisa dibuat tanpa ada tekaran tertentu. Sesuai dengan pasnya lidah pembuat jamu. Adapun racikan tabib tentu ada formula khusus yang dipelajari dari masa ke masa. Jadi apakah kamu sudah siap minum jamu?

Jenenge Jamu, satu satunya kedai jamu Modern di Pontianak

Dulu, minum jamu kudu menunggu mbok jamu lewat didepan rumah di pagi hari. Jamu segar yang dihidangkan saat dipesan. Ada beberapa jamu yang harus disimpan dalam keranjang yang disimpan dipunggung. Ada jamu kunyit asem, beras kencur, jahe gula merah, paitan sampai jamu khusus wanita. Ada pula jamu sachetan yang siap dicampurkan dengan air hangat dan langsung diminum pemesannya. Jamu-jamu tadi jadi selalu ditunggu oleh ibu-ibu setiap pagi. Lalu bagaimana nasib saya yang selalu bangun siang tapi kepengen minum jamu?

Aneka Jamu Berkhasiat Jenenge Jamu
Aneka Jamu Berkhasiat Jenenge Jamu
Jenenge Jamu, Pelopor yang berani beda, diantara maraknya warung kopi dan coffee shop yang bermunculan di Pontianak, Jenenge jamu mendobrak kebiasaan minum kopi sambil nongkrong dengan minum jamu sambil chit chat. Jamu yang ditawarkan juga banyak. Kombinasi bahan alamai dengan packaging kekinian, sehat tradisionalnya dapat sembari nongkrong di café yang asik. Bersantai disini diiringi music bossa. Nikmat jamu mana lagi yang bisa didustakan. Aneka jamu yang tersedia
  • Kunyit asem
  • Beras Kencur
  • Manjakani
  • Asam Jawa
  • Wedang Jahe
  • Rosella
  • Alang Alang
  • Bunga Telang
Berkisar dari 10K maka kamu sudah bisa menikmati jamu segar dingin yang dibuat fresh dan langsung dijual hari itu juga. Bahan-bahan pilihan bisa lagsung terasa dari kualitas jamu yang saya cicipi. Tidak terlalu manis karena menggunakan gula batu dan gula jawa pilihan untuk rasa yang paripurna. Jamu kekinian seperti rosella, bunga telang dan alang alang (dengan tambahan akar alang alang) membuat yang tak suka dengan jamu akar rimpang masih ada pilihan lain yang lebih nyaman untuk di coba.

Kunyit Asem, Beras Kencur, Jahe, Manjakani Jenenge Jamu
Kunyit Asem, Beras Kencur, Jahe, Manjakani Jenenge Jamu
Walaupun manjakani disediakan untuk wanita, namun saya lebih menyukai rasanya yang sepet dan bold. Apalagi khasiatnya langsung terasa segar di badan. Cobalah dan rasakan sendiri bagaimana nikmatnya minum jamu dalam satu tegukan.

Jenenge Jamu, Tak Sekedar Minum Jamu

Berkonsep “njawani”, tak hanya jamu yang dihadirkan disini. Banyak makanan tradisional yang siap di pesan jika memang lapar atau hanya ingin nyemil, di pairing dengan jamu atau minuman lainnya. Lokalitas ala Indonesia terasa sekali di Jenenge Jamu. Mulai dari
  • Kopi Jahe
  • Kopi Susu Jahe
  • Kopi Hitam
  • Susu Jahe
  • Teh Jahe Susu
  • Teh Jahe Serai
Teh Jahe serai Jenenge Jamu
Teh Jahe serai Jenenge Jamu
  • Teh Jahe
  • STMJ
  • Lemon Madu
  • Serai Jahe Madu
  • Lemon Mint Madu
  • Teh Lemon Madu

Ada pula minuman dingin yang asik, seperti aneka teh tradisional, seperti teh lemon, serai dan jahe.Nah, saya juga sempat icip icip aneka wedangannya yang membuat Tukang jalan jajan bahagia. Kuah jahe yang selalu hangat, tersedia diatas kompor, siap disiramkan diatas wedangan
  • Wedang Ronde
Wedang ronde Jenenge Jamu
Wedang ronde Jenenge Jamu
  • Wedang Uwuh
Wedang Uwuh Jenenge Jamu
Wedang Uwuh Jenenge Jamu
  • Wedang Angsle Solo
Wedang Angsle Solo Jenenge Jamu
Wedang Angsle Solo Jenenge Jamu
  • Sekoteng
Wedang Sekoteng Jenenge Jamu
Wedang Sekoteng Jenenge Jamu

Sebagai anak Malang, Tukang Jalan Jajan menggemari wedang Ronde yang gampang didapatkan di Kota Malang. Tepung beras berbentuk bulat dengan isi kacang tanah yang gurih lalu disiram dengan kuah jahe  dan taburan kacang tanah sangrai membuat saya tak berhenti menyeruput kuah hangat yang segar berkali kali. Bulatan ronde yang kenyal dengan isian yang gurih membuat malamnya jadi sempurna.

Aneka wedangan Jenenge Jamu
Aneka wedangan Jenenge Jamu
Wedang Angsle solo dengan aneka topping meriah membuat saya kekenyangan. Potongan roti, Mutiara, agar agar, ketan putih, pacar cina, biji salak, dan siraman kuah jahe plus santan. Legit, hangat, menggoda dan mengenyangkan. Pengalaman wedangan di jenenge jamu memang berbeda. Tak jauh berbeda dengan angsle Solo, sekoteng dihadirkan tanpa santan dengan tambahan kekenyalan kolang kaling didalamnya.

Tahu Goreng Jenenge Jamu
Tahu Goreng Jenenge Jamu
Aneka cemilan juga tersedia, pilihannya beragam dan bisa dipilih sekehendak hati. Perlu Tukang Jalan Jajan ingatkan, porsi di Jenenge jamu mengenyangkan, jadi bijaksanalah dalam memesan. Aneka cemilan tradisional yang bisa dinikmati
  • Cireng Bumbu Rujak
  • Pisang Rebus
  • Kacang Rebus
  • Tape Singkong
  • Tape Goreng
Tape Goreng dan Teh Jahe Serai Jenenge jamu
Tape Goreng dan Teh Jahe Serai Jenenge jamu
  • Tape Bakar
  • Kentang Goreng
  • Tahu Goreng
  • Roti Bakar Susu Keju
  • Roti Bakar Mentega

Saya sepat mencoba kombinasi wedang uwuh yang hangat dan menyegarkan dengan tape goreng yang manis dan legit dengan taburan tepung gula yang membuat tampilannya jadi cantik. Ini kombinasi yang paling sedep untuk sekedar mengobrol atau duduk santai sambil ngobrolin bisnis.

Jenenge Jamu, Modernisasi yang Menjaga Tradisi

Dengan jumlah menu yang 80% nya made in Indonesia, Tukang Jalan Jajan yakin bahwa tempat yang mengusung jajanan tradisional seperti ini perlu didukung. Susah lho, mencari makanan lokal dengan konsep seperti ini. Apalagi seperti saya yang susah mendapatkan jamu di pagi hari.

Aneka Menu Jenenge Jamu Pontianak
Aneka Menu Jenenge Jamu Pontianak
Jenenge Jamu buka dari pukul 12.00 – 00.00 . Café jamu seperti ini tidak hanya menyasar orang tua namun juga anak muda dan kaum milenial. Ini sesuatu yang menarik, memperkenalkan makanan tradisional diantara gencetan makanan cepat saji dan makanan luar negeri. Semua harus balance dong! Selain makanan tradisional, tempat yang nyaman juga disediakan di Jenenge Jamu, ruangan cerah, interior menyenangkan, AC yang dingin dan kedap suara. Serta pelayanan yang meng menyenangkan tentu menjadi poin penting untuk membuat kita bersantai disini. Jenenge Jamu adalah satu satunya kedai jamu kekinian di Pontianak.

Jenenge Jamu, beralamat Jl. Putri Daranante No 8F, Sungai Bangkong, Pontianak Kota, Pontianak. Nomor telepon +62 821 5306 1130

Mau Tukang Jalan Jajan suapin ronde Jenenge Jamu?
Mau Tukang Jalan Jajan suapin ronde Jenenge Jamu?
Tunggu Apalagi? Selamat menikmati kuliner asli Indonesia! Selamat makan dan Salam Yumcez!

21 komentar:

  1. Wah keren deh..ada kafe khusus jamu, juga makanan minuman khas tradisional Indonesia lainnya, semoga nanti buka juga di Jakarta =) pengen coba nih yang manjakani

    BalasHapus
  2. Menarik nih modernisasi jamu. Sayang banget di tempat tinggal saya jarang yang begitu. Paling cuma di angkringan aja haha

    BalasHapus
  3. Ngomongin jamu, udah lama juga rasanya gak pernah lagi minum jamu. Jadi kangen.
    Hahaha


    Salam kenal dari kami Travel Blogger Ibadah Mimpi

    BalasHapus
  4. Wah keliatanya ini jamunya nggak pait-pait amat yaa bang hehe soalnya kadang minum jamu dapetnya yang pait hehe. AIhh aku langsung salfok sama makanan-makanan oendukung lainnya, aslik bikin ngiler banget bang hehehe

    BalasHapus
  5. Kalau jamunya kayak gini Makin seneng, secara rasa dan variannya banyak. Jadi Makin berkelas dan lebih akrab kepada khalayak

    BalasHapus
  6. Wah unik banget konsepnya. Aku pun suka minum jamu meskipun ya yang gak pahit-pahit amat..heheh Kalo ke tempat ini selain pesen jamunya aku mau pesen wedang rondenya deh kayaknya hehe..

    BalasHapus
  7. kok kayanya seru juga yaa tempatnya, jadi pengen ngunjungin kalau ke Pontianak :D

    BalasHapus
  8. Liatnya nuansa Jawa banget kalau baca Jenenge hihi. Unik bener cafe jamu, selain kekinian juga brandingnya keren buat ngenalin jamu ke khalayak luas untuk dijadiin trend juga ya, jadi nggak cuma kalau pas pagi hari

    BalasHapus
  9. Ini mah enak banget, ngejamu tapi kekinian. Aku dulu suka beli jamu beras kencur atau kunir asem. Sekarang orangnya jarang lewat. Kalau di Jepara, ada namanya Adon-Adon Coro. Ini minuman tapi rempah. Busa masuk jamu juga jadinya

    BalasHapus
  10. minuman jamu-jamuan ini emang njawani ya mas, tapi saya cukup takjub di Pontianak ada tempat kuliner begini. Melihat penampakan foto-fotonya wedang uwuh, angsle, ronde huhuhu ngiler seketika. Cocok buat melepas rindu bagi kera Ngalam nih hehe.

    BalasHapus
  11. Nah ini yang menarik, fusion antara tradisional dan modern. Kita bisa tetap menjaga warisan leluhur dengan kombinasi sajian yang mengikuti tiap era. Nice.

    BalasHapus
  12. Ternyata yang dijual enggak cuma jamu tapi juga beberapa minuman tradisional ya mas. Duh kesukaanku semua tuh. Paling enak diminum saat hujan kek sekarang buat menghangatkan diri hehehe :D

    BalasHapus
  13. Ya Allah...
    Enaknya, kak Don.

    Pengin nyuwil camilannya...eh, aku juga doyan minum jamu loo...
    Hangat, sehat dan bermanfaat.

    BalasHapus
  14. Favoritku itu beras kencur dan kunyit asam apalagi kalau sedang period bulanan.kalau bunga telang aku sudah nanam sendiri di rumah

    BalasHapus
  15. Wow inovasi yang menarik. Di tengah serbuan warung kopi, di Pontianak malah ada warung jamu yang disajikan menarik. Kreatif, deh!

    BalasHapus
  16. Namanya umik Sekali. Jenis jamubya banyak, terlihat modern, camilannya juga moderm. Kalau seperti ini, kaum milenial jadi inget minum jamu secara rutin

    BalasHapus
  17. Wahh Jamu bisa juga jadi ide bisnis ya mas. Jadi ga sulit deh kalo mau konsumsi jamu ni. Tinggal mampir ke Jenenge Kamu Pontianak ya. Ide cemerlang dah
    Aku ada kalau mau minum jamu kalau nggak dibikinin emak ya beli dari pedagang yg keliling di sekitaran rumah dah mas

    BalasHapus
  18. Wah, saya kira menunya jamu semua Kak. Menarik ya, modifikasi jamu. Saya palinga suka sama kunyit asam dan beras kencur. Segar banget di badan.

    BalasHapus
  19. Ya Allah. Kenapa aku melihat jamu ini jadi ingin minum, yak? Terakhir kali aku minum jamu itu kira-kira satu-dua bulan yang lalu. Waktu itu, aku pulang sebentar ke Jogja terus ibuku ngajak ke toko jamu gitu. Tak cobain aja, ternyata pahit-pahit melegakan.

    Apalagi sekarang, jamu ini sudah dimodernisasi, sampai dibikin tempat nongkrongnya segala lagi. Entah kenapa, tiba-tiba tren minum kopi akan dikalahkan sama tren minum jamu. Hahahaha.

    BalasHapus
  20. Seneng banget di sana ada tempat minum jamu modern dan kudapan tradisional yang sedap. Kalo di Bandung ada, bisa jadi tempat favorit saya nih

    BalasHapus
  21. Jamu yang dinikmati beda sekali ya dengan yang biasa saya rasakan dan temukan, kalau dekat pasti saya akan cus ke sana untuk coba secara langsung deh :)

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.