Adv

LAWAR Buah Tangan Pontianak Kota Bersinar


Lebaran sebentar lagi. Tunjangan Hari Raya juga sudah turun gunung, artinya dana belanja sudah siap di dalam posnya. Beberapa orang biasanya mempersiapkan diri dengan pakaian baru yang nyaman digunakan untuk berhari raya. Ada yang digunakan untuk sholat Ied ada juga yang hanya digunakan untuk jalan-jalan santai berkunjung ke handai taulan atau liburan. Baju baru sudah menjadi hal mutlak bagi beberapa orang supaya tampil lebih percaya diri di hari fitri. Nah Kaus merupakan pakaian sederhana yang menemani kehidupan sehari-hari.

Mau lebaran? pake Lawar
LAWAR sampai di Taj Mahal
LAWAR sampai di Sungai Gangga
Apa yang menjadi dasar memilih kaus baru? Saya akan menunjukkan bagaimana caranya memilih kaus baru. Beberapa saya selalu lakukan supaya tidak gagal mendapatkan barang sesuai dengan keinginan saya

Mau lebaran? pake Lawar
Ibu Amel dan Elga
Mau lebaran? pake Lawar
Kak Dian R dan LAWAR
1. Bahan
Bahan yang nyaman tentu menjadi penting karena pakaian tersebut menempel di badan. Bahan yang menyerap keringat dan terasa “dingin” di kulit pasti selalu saya pilih. Tempelkan bahan di kulit tangan sejenek, gosok berulang dan rasakan apakah bahan tersebut bisa menyatu dengan kulit. Untuk kulit sensitif pasti harus lebih berhati-hati lagi memilih. Jangan sampai alergi terjadi. Jangan lupa juga diterawang supaya tahu apakah bahan ini terlalu tipis.




Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
2. Jahitan
Saya suka mengecek beberapa bagian dari pakaian. Apakah jahitannya sudah rapi atau malah ada yang brodol. Apakah obras pinggir bahan rapi atau jangan-jangan benangnya mencuat kemana-mana. Meneliti apakah ada jahitan yang lepas terutama di bagian ketiak, leher serta bagian bawah kaus. Harus terjahit rapi dan obrasnya juga rapi,

Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
3. Kelenturan
Saya lebih suka bahan kaus yang lentur dan nyaman ketimbang bahan yang keras dan membentuk tuh. Walaupun biasanya ada kelemahannya yaitu gampang kusut dan melar tapi menurut saya lebih nyaman digunakan sehari-hari. Lebih hati-hati saja saat mencucinya. Jangan terlalu kencang mengucek atau menyikat kaus supaya tidak rusak. Perlahan namun pasti. Jangan direndam deterjen terlalu lama.

Mau lebaran? pake Lawar
LAWAR di Baby Taj
4. Ukuran
Jangan coba-coba mengakali masaah ukuran. Jika terlalu kecil biasanya justru akan terlalu sesak digunakan. Bukannya terlihat bagus malah seperti “lontong” yang dibungkus dengan ketat dan rapat agar berasnya tidak bocor ke luar. Pilihnya yang sesuai ukuran tubuh. Jangan terlalu besar atau terlalu kecil. Jangan bohongi diri sendiri mengenai ukuran tubuh.


Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
5. Warna
Jika berkulit putih, semua warna akan cocok saja digunakan tubuh. Namun jika berkulit gelap maka pilihan warna yang bisa dipilih akan lebih sedikit. Biasanya tidak banyak desainer kaus yang berani menyediakan warna-werna terang karena banyak yang tidak percaya diri untuk menggunakannya. Saya sendiri menggunakan warna-warna terang hanya untuk even tertentu saja.

Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
6. Gambar dan desain
Saya paling suka dengan desain yang unik dengan gambar-gambar yang menarik. Biasanya tulisan dengan karakter yang unik akan membuat kaus semakin “outstanding”. Biasanya kaus bertema di jual sebagai oleh-oleh jika bertndang ke satu daerah. Pernah mendengar mengenai brand lokal Kalimantan Barat bernama LAWAR? Tulisan dan gambarnya lucu dan penuh arti. Biasanya ada desain khusus yang dikeluarkan setiap musimnya. Ada edisi oplet/angkot, ada edisi kesultanan Pontianak. Kalimat-kalimat nyeleneh dalam bahasa Pontianak yang juga seru.

Mau lebaran? pake Lawar
LAWAr di Red Fort Delhi
Saya sendiri sudah menggunakan produk kaus lokal LAWAR beberapa item. Bahannya nyaman dan pengerjaannya rapi serta desainnya juga unik. Kaus dari LAWAR yang sangat identik dengan kota Pontianak Kota Bersinar. Bisa dijadikan buah tangan saat berwisata ke tanah khatulistiwa ini dengan harga yang reasonable. Lengan pendek hanya Rp 90.000 dan lengan panjang di harga Rp 120.000,- Masih banyak item lain seperti topi dan sendal sebagai brand new yang coba di usung.
Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
Sendal Lawar
Mau lebaran? pake Lawar
Sendal Lawar
Sebagai orang Pontianak saya jelas mendukung clothing lokal LAWAR sebagai salah satu ciri khas buah tangan khas Pontianak Kota Bersinar. Silakan mampir ke store LAWAR Bajuk e budak Pontianak. Oleh-Oleh aseli Pontianak. TERAS LAWAR: JL. URAI BAWADI NO 13B1, PONTIANAK Line @cintelawar dan cek koleksi terbaru di Katalog IG @teraslawar. www.facebook.com/cintelawar

18 komentar:

  1. Aku pikir lawar masakan dari Bali kok jadi buah tangan dari Pontianak.... Tapi selamat menyongsong hari lebaran ya.... jadi ingat waktu di desa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo di Pontianak, Lawar artinya keren mas. jadi gimana? mau beli berapa kodi buat lebaran? hehehehehe

      Hapus
  2. Wih keren2 baju lebarannya
    Kalau udah turun gunung thrnya ntr lgsg ke TKP ah...
    Makasih bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung ke TKP aja dedek Angga. kan ada di Pontianak hehehehe itemnya banyak lho. :)

      Hapus
  3. Lah aku mah kak THRnya belum turun gunung minggu kemarin baru hitung-hitung jadi besar kemungkinan belanja pas 5 hari lagi ke lebaran kali ya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok lama kak? Aturan lama H-14 yang baru malahan H-30 bisa di tindak bosnya hehehe

      Hapus
  4. Bisa jadi referensi, tetap bangga dengan produk lokal ya. Poin pentingnya adalah mau memperkenalkan produk ini ke banyak orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mas Haris. Semoga produk lokal terus bisa berjaya dan diterima

      Hapus
  5. aku kalo beli baju yg terpenting tuh no 4 sih, kaarna tibe badan kaya aku tuh harus yg longgar bajunya bair ga nge press dan ga ngebentuk badan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak Reski, ntar klo terlalu ketat malah mirip lontong hehehe. semoga lebaran sudah siap dengan yang baru baru ya :)

      Hapus
  6. Gw pikir lawar itu makanan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lawar klo di Pontianak beda mas Cum.... ngga bisa di maem, hanya di pake hehehe

      Hapus
  7. keren banget kaosnya gan..

    BalasHapus
  8. Orang Lawar pakai baju LAWAR jadi maken Lawar lah ye.. hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, nanti Bang Edo pon harus pake baju lawar, biar semakin heeeeittttsss sambil nyanyi nasyid keren... *eh, harus pake koko ye bang*

      Hapus
    2. Klo di endorse kenape ndak. biselah di acara2 umum. hihihihi.. kite banyak juga kostum kaos. hahaha..

      Hapus
    3. nanti kamek bisek bisekkan ame yang punye ye :) :) :)

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.