Adv

Aku dan Kopi


Berapa banyak yang suka minum kopi? 

Berapa banyak yang tidak?

Kopi dan Pagi

Keharuman kopi merasuk melalui hidung dan memberikan semangat pagi. jantung terpacu, otak bekerja lancar dan siap menjalankan rutinitas harian. Setip pagi, saya dan juga mungkin kamu selalu mengandalkan kopi sebagai pembuka hari. sudah menjadi sahabat kental dan susah dipisahkan. Saat Sekolah Dasar, disaat anak kecil seusia saya menikmati segelas susu hangat, saya selalu minta dibuatkan segelas kopi juga. Sarapan jadi lebih bermakna. Roti, selai, susu dan kopi jadi menu wajib. Tapi perlu diingat, susu dan kopi tidak saya campur, diminum terpisah dan membiarkan mereka menyatu dalam perut.


Masih ingat dengan iklan melegenda yang melambungkan nama Olla Ramlan? tagline kata “Pagi Dona!” seperti merasuk kedalam otak saya sehingga pertemuan dengan Nescafe Classic membuat jatuh cinta hingga saat ini. Kopi ini terasa pas dengan lidah dan hidung saya. Aromanya, rasa asamnya, pahitnya, nikmatnya, entah bagaimana lagi saya menggambarkannya, semuanya terasa pas! tapi yang penting, jangan ada gula diantara kopi dan saya tapi creamer bolehlah.

Jangan ada gula diantara kita, creamer? bolehlah

Menikmati pagi dan kopi sembari menghirup segarnya udara seperti kesatuan yang nyata dalam menikmati hidup. ada rasa tenang dan puas. Tenang karena masih bisa menikmati pagi dan puas atas racikan kopi sendiri. satu bungkus pas untuk satu mug tanpa perlu harus meminta barista untuk menyeduh.


Nuansa Kopi

Kopi bagaikan racun senang yang bisa memberikan nuansa berbeda kepada setiap orang yang meneguknya. Seperti saya yang menikmati kopi di pagi dan sore hari sebagai cara mendapatkan relaksasi. Beberapa teman saya punya anggapan lain, ada yang meminum kopi untuk meredakan stress, sebagai teman ngobrol, teman menghisap rokok, atau hanya sebagai cara untuk bergaul.

Kopi lokal Pontianak yang paling banyak digunakan adalah Arabika dan Robusta, kebanyakan mencampurkan kedua jenis kopi ini untuk mendapatkan rasa dan aroma. saling menutup kekurangan antara rasa dan aroma. Terbiasa memanggang "agak" gosong, karena hitam pekat baru dianggap kopi. Untuk medapatkan rasa yang lebih kuat pada saat memanggang biasa ditambahkan mentega didalamnya. bahkan untuk kopi kelas 2 dan 3 ditambahkan biji jagung atau beras agar jumlahnya menjadi banyak.
Kopi ala anak kos
Kopi punya cara sendiri untuk menciptakan berbagai suasana, setiap orang punya tujuan dan caranya masing-masing. kopi pelengkap segala macam suasana. mudah didapatkan dimana-mana dan bersyukurlah kita tinggal di Indonesia. Berbagai macam jenis kopi tersedia melimpah, olahannya ada sepanjang tahun. tidak seperti beberapa Negara Eropa yang harus mendatangkan dari Negara lain sehingga menjadikan acara minum kopi sebagai budaya yang mahal.

Persediaan terbatas
Kenikmatan nuansa kopi memenuhi negeri ini, menjadikan semua lebih sederhana. segelas kopi mampu memaknai banyak hal dan mengurai banyak masalah. sudahkan mencoba menikmatinya hari ini? bagaimana perasaanmu?


Kopiku Kopimu

Kopi banyak jenisnya, aroma dan rasanya pun berbeda dan masing-masing punya ciri khas. Bercerita mengenai 4 jenis Arabika, Robusta, Liberika dan Excelsa pasti membutuhkan ruang khusus. Cara memanggang sampai menyajikanpun akan sangat mempengaruhi rasa, belum lagi sekarang trend coffee art dalam penyajian kopi juga jadi acuan.

Kopi dan Mug
Yang perlu digarisbawahi adalah masalah selera tidakbisa dipaksakan. Ada yang seperti saya suka model classic tanpa gula atau lebih suka yang kental dengan ampas dan manis atau yang sedang ramai dikalangan remaja, berbagai jenis latte dan berbagai macam ekspansi biji kopi seperti mocca atau cappuchino. Mau disajikan hangat atau dingin semuanya tergantung siapa yang mengingini. Termasuk teman minum kopi, mau yang manis atau yang asin, mau kue dari Negara barat atau kue tradisional asli negeri Indonesia semua enak.

Filosofi kopi
Tidak usah meributkan kopi ala waralaba atau warung kopi tradisional, saya tetap suka buatan sendiri dimana ada rasa puas dan bangga yang tercampur kedalam segelas Nescafe classic. Kopi dalam mug buatan sendiri, nikmat tiada duanya


Interaksi Kopi

Minum kopi sekarang sudah menjadi gaya hidup masa kini. Menikmati secangkir kopi sambil berbincang bisa menghangatkan suasana. melunturkan kelelahan dan ketegangan dengan perbincangan hangat bersama secangkir kopi.

Di Pontianak, nongkrong dan minum kopi itu sudah seperti kewajiban utama. Pagi, siang, sore dan malam hampir 24 jam warung kopi selalu buka dan menemani. Tradisi ini membuat warung kopi menjamur disetiap sudut kota. satu jalan, Jalan Gajah Mada malah ditetapkan menjadi coffee street. Paling tidak lebih dari 60 gerai kopi mulai dari pinggir jalan, tenda sampai warung kopi permanen tumpah ruah dijalan ini. bukanya pun bergantian seperti shift rumah sakit yang tidak pernah kosong.

Bagi saya, secangkir kopi akan sangat penting dalam setiap interaksi sosial. Perbincangan santai, rapat serius atau deal penting lebih mudah cair dengan seruputan kopi. Kebiasaan ini sudah menjadi lumrah dan menyenangkan.

Aku dan Kopi
Kamu suka kopi? sama, saya juga, secangkir Nescafeclassic pagi dan sore hari dan jangan ada gula diantara kita.

Tidak ada komentar

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.