Tukang Jalan Jajan

Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Penggugah Selera Pecinta Kuliner Malam

Lupakan dulu Bakmi Jawa Jogya Pak Pele, Bakmi Kadin, Bakmi Mbah Mo, atau Bakmi Mbah Gito yang menggunakan bekas kandang sapi sebagai tempat makannya. Coba dulu Bakmi Jawa Pak Tug di Jl. Kol. Sugiyono No.22, Brontokusuman, Mergangsan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta hasil rekomendasi supir Go-Car yang saya dan @kulinerYogya tumpangi! Tempatnya dipinggir jalan dengan gerobak dan meja sederhana tapi saya lebih memilih duduk lesehan sembari menikmati lalu lalang kota Yogya. Jam tangan saya sudah menunjukkan pukul 22.00 malam tapi masih banyak yang mengantri untuk makan Bakmi.

Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Penggugah Selera Pecinta Kuliner Malam
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Penggugah Selera Pecinta Kuliner Malam
Saya memesan satu porsi bakmi Jawa Jogya godog lengkap dengan telur bebek tidak lupa tambahan jeruk hangat untuk memberi jalur nyaman ditenggorokan sebelum menelan bakmi Jawa. Saya sengaja memesan pedas untuk menambah rasa hangat malam ini. Sembari menunggu saya menyaksikan si Ibu peracik mie jawa meracik satu persatu menu pesanan dengan seorang asisten yang mengipasi bara api agar selalu menyala. Memasak secara personal satu persatu pesanan pelanggan. Patut diapresiasi dan angkat topi untuk sabar memasak slow food seperti ini.
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Penggugah Selera Pecinta Kuliner Malam
Ibu peracik bakmie jawa Jogja memasukkan air dan bumbu bersamaan. bara api terus menyala dan dijaga tetap panas. Ada dua jenis mie yang digunakan, mie telur dan bihun dimasukkan setelah kubis matang lalu baru diberi potongan ayam yang tergantung didalam gerobak. Ayam kampung yang sudah direbus kemudian diambil kaldunya dan dagingnya siap disuwir lalu dimasukkan kedalam mie. Potongan cabe dan daun bawang dimasukkan terakhir sebelaum diangkat, kuah kaldu juga ditambahkan lalu telur bebek dikocok kedalam kuah tak lupa sentuhan akhirnya adalah taburan bawang goreng.
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug
Sang Juru Masak Bakmie Jawa Jogja Pak Tug
Bakmi Jawa atau Mi Jawa dahulu dikenal dengan istilah bakmi rebus atau dalam bahasa jawa disebut dengan Bakmi godhog yang dimasak dengan bumbu dan rempah yang khas masakan Jawa. Keistimewaan resep Bakmi Jawa lainnya adalah pada cara pengolahannya. Bakmi jawa dimasak masih menggunakan cara tradisional yaitu masih menggunakan tungku tanah liat (anglo) dan api dari arang. Melihat latar belakang sejarahnya, pada mulanya resep bakmi Jawa ini berasal dari Desa Piyaman, Wonosari, Gunung kidul, Yogyakarta yang dipercaya sebagai tempat asal pembuat bakmi jawa. Dalam perkembangannya, kuliner tradisional ini telah menyebar dan ada hampir diseluruh wilayah Indonesia maupun luar negeri. Penjualnya pun memiliki ciri khas tersendiri. Mereka biasanya menjajakan dagangannya mulai senja dengan menggunakan gerobak tempat memasak bakmi di depan tempat usaha mereka. Di Yogyakarta sendiri telah ada banyak penjual bakmi jawa yang sudah sangat terkenal.
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Penggugah Selera Pecinta Kuliner Malam
Saya tidak sabar menyeruput kuah bakmie jawa Jogja yang penuh asap, memasak dengan tungku membuat panasnya tahan lama. Bakmi Jawa Pak Tug memang belum terlalu banyak dikenal, tak banyak referensi yang saya temukan di internet. Seruputan pertama langsung terasa rempah dan bumbu berbalut rasa gurih telur bebek dan pedasnya cabe potong. Gurihnya tercecap seperti ada rasa ebi tapi agak susah menemukan bahan ini di masakan Jawa. Mie telur dan bihun berpadu nyata dengan rasa yang membahagiakan saraf lidah saya. seperti ada lapisan bumbu yang menempel erat disetiap permukaan mie. Telur bebek yang dikocok didalam kuah berbumbu mampu mengikat rasa dengan sempurna. Jika ingin menambah rasa, ada acar timun yang manis dan asam, melunturkan eneg dan membuat semuanya segar!,

Bakmi Jawa Jogja Pak Tug
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug, Bawang goreng nya bikin enak
Selain itu ayam kampung yang empuk dan super gurih sangat memperkaya rasa, belum lagi kejutan kenyilnya kulit ayam yang tiba-tiba tergigit saat mengunyah paduan bakmie. Sawi dan kubis juga memperkaya sensasi kunyahan. Namun yang menyempurnakan rasa adalah daun bawang dan taburan bawang yang berlimpah ruah. sedapnya tidak tanggung-tanggung. Bakmie Jawa Pak Tug patut diperhitungkan di Jogja.
Bakmi Jawa Jogja Pak Tug
Bara api membuat semua makin sedap
Setiap seruputan membuat tukang jalan jajan ingin menyeruput lagi! tidak bisa berhenti rasanya. Harga Bakmi godog Pak Tug ini hanya 18K lengkap dengan jeruk hangat, murah meriah bahagia bagi kantong saya. Bakmie Jawa Pak Tug berlokasi di Jl. Kol. Sugiyono No.22, Brontokusuman, Mergangsan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta dan buka mulai pukul 20.00 malam dan biasanya sudah ada yang menunggu. Menggunakan halaman ruko dengan parkir kendaraan roda dua yang masih memadai namun tidak untuk mobil. Nilai 8,5 dari 10 untuk bakmie Jawa Pak Tug. Saya berjanji akan kembali lagi saat menjejakkan kaki di Yogya! Selamat makan dan salam yumces!

20 komentar:

  1. bakmi jawa di medan ada gak ya..
    kok ketika liatnya hampir mirip dengan mie sop kampung bedanya seperti pakai santan ya ??

    BalasHapus
  2. Telur bebeknya membuat kuahnya jadi lebih kental, ya. Kebayang deh gimana sedapnya itu bakmi Jawa Jogja Pak Tug. Tukang Jalan Jajan menjelaskan secara rinci sih proses memasaknya. Jadi ngiler... pengen coba.. :)))

    BalasHapus
  3. Di lumajanh juga ada mie godhok, sama2 tradisional, tapi kayaknya beda banget kayak punya pak tug. Gak pake bihun dan gak pake telur bebek. Ya biasa aja gitu. Beda sama yg di pak tug.

    Ntar kalo ke jogja, kumampir ke pak tug aaaah... Kulineran malam... Paling enak sama pasangan. Ehem

    Btw, gambar bara apinya kueceh berat

    BalasHapus
  4. Gokil, baru berapa hari di jogja udah ada review makanan sana. Em, saya lupa-lupa ingat ini tempat yang saya kunjungi juga bukan ya. Deskripsi tempat, sama bentukan kiosnya mirip.

    Kata kaka saya, yang tinggal di jogja, bara api adalah kunci. Kuliner yang masih disajikan dengan bara api (biasanya) enak.

    BalasHapus
  5. kenapa ya setiap masakan yang dimasak dengan tungku arang rasanya beda dan sensasi sendiri
    di tempat saya ada yang jual nasi goreng yg dimasak dengan arang laku banget dan turun temurun juga
    btw itu mie rebus enak banget sepertinya
    tapi klu ga dikasi telor asin apa ga tercium aroma telurnya ?

    BalasHapus
  6. Sebagau orang Jogja, aku lebih suka dengan Bakmi Jawa Pak Sur (eh lupa namanya apa, hahaha). Itu terletak di depan kios A. Takrib Jalan Magelang, ya karena deket rumah aja sih. Tapi, salut dengan kemampuan penulis dalam menceritakan wisata kulinernya. Hebat banget! Mungkin jika aku bikin blog kuliner, ga bisa sekeren ini. Pasti bakal struggle berat ini.

    BalasHapus
  7. nanti kalau ke jogja saya mau mampir ah cobain soalnya menggugah selera banget

    BalasHapus
  8. Oh jadi masaknya masih pake tungku dan bara api ya? Pasti punya ciri khas rasa deh. Jadi sangat teramat penasaran sama rasanya, terlebih lagi waktu ke Jogja belum sempet mengeksplor Jogja lebih jauh lagi. Ekspektasi aku jadi tinggi banget sama makanan ini, apalagi ditambah gambar yang memikat dan deskripsi rasa yang oke :")

    BalasHapus
  9. Jahat kamu bang!
    Aku langsung pengen bakmi jowo sekarang juga. Padahal setengah jam yang lalu barusan makan. Kalau gini terus kapan aku kurusnya?!! ��

    BalasHapus
  10. Hmm... bakmi jawa, mengingatkan saya pada kampung halaman ibu. Dulu, di depan jalan mau ke rumah simbah, ada penjual bakmi jawa. Dan memang, karena terkenal enak, kalau mau beli harus antri dulu. Rasanya memang mantaap!!

    BalasHapus
  11. Duhhh malem di Jogja memang paling enak kulineran,,, salah satunya menyantap Bakmi godhog

    BalasHapus
  12. Aku malah pernah makan di bakmi kadin, kalau tempat bakmi lainnya belum pernah.. Dan itu antriannya mengular..lama banget. Tapi hasilnya bisa mencicipi bakmi terkenal di Jogja.. Dan rasanya menurutku biasa aja sih hehehe

    BalasHapus
  13. Ada yang bikin aku penasaran sama kehidupan mas Dodon ini...
    Mas Don gak pernah di rumah yaa?
    Traveliiiing teruuuss...

    Rasanya kalau ngliat postingan travel blogger itu hidupnya BAHAGIA.
    Pake tambahan banget.

    Bakmi Jawa di Bandung sini persiiss bikinnya kaya yang mas Don bilang.
    Dan mereka menyajikan dalam porsi besyaarr...
    Cukup untuk makan kami sekeluarga.

    Nikmat pasti yaa...

    BalasHapus
  14. Aku ngiler, pengen sarapan bakmie!
    Tambah telur kuahnya jd kuning, kaya santen. Kalau makan mie aku lbh suka sedikit kuah atau goreng sekalian. Kadang gak bs habisin kuahnya jd sayang kalau terbuang. Makannya pas hujan2 kayanya sedep ya

    BalasHapus
  15. Untung saya tidak baca ini saat kelaparan setelah menyusui anak malam tadi. *Nasib busui
    Pokoknya ini akan jadi wishlist tempat makan saat liburan ke Jogja nanti.

    BalasHapus
  16. Eh aku belum pernah lho cicip bakmie jawa. Enak ya mas?

    Di Bengkulu kayaknya belim ada yang jual

    BalasHapus
  17. Baca postingan ini aku teringat dua hal yang entah kenapa sampai sekarang belum terwujud, yaitu pergi ke Jogja dan makan bakmie.

    Di Jepara sih banyak yang jualan bakmie, dan entah kenapa (lagi) aku tak tergoda untuk membeli. Masih setia dengan bakso dan mie ayam yang menjadi favoritku sejak dulu. Mungkin nanti kalo nemu bakmie yang penjualnya ganteng bolehlah mampir, siapa tau ketagihan. Hehe

    BalasHapus
  18. walau dimasak pakai tungku dan bara api memang enak ya, lebih gurih. saya belum pernah makan bakmie, soalnya di Aceh enggak ada bakmie :( habis baca postingan bang dodon jadi pingin. apalgi hujan2 gitu

    BalasHapus
  19. Bakmi Jawanya kok kayak soto yah keliatannya? Soalnya kuahnya kental dan bumbunya juga agak mrip. Atau cuman perasaan saya aja yah. Duh jadi pingin ke jogja buat cicip bakmi jawa pak tug.

    BalasHapus
  20. jika dilihat dari foto2nya dan diamati secara seksama, nampaknya enak dan bisa bikin ingin mkana.. laparr hehe

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.