Tukang Jalan Jajan

Penuh Warna di Holi Festival, Jaipur. India


Mengintip Sehari Sebelum Holi Festival
Tukang Jalan Jajan putuskan untuk menyusuri pasar di Jaipur. Bangunannya ada yang permanen, semi permanen sampai lapak pinggir jalan. Bangunan disini berbeda secara arsitektur namun warnanya seragam dan terlihat penuh dengan hirup pikuk yang beragam. Saya sempat menyambangi lapak bunga yang bertebaran di pinngir trotoar pasar. Harum mawar jaipur sudah sangat terkenal  sehingga membuat beberapa perusahaan minyak wangi langsung jatuh cinta dan mengambil ekstraknya, sayapun tidak ketinggalan untuk membeli kalungan bunga mawar dan melati yang harum dan segar, bahkan saat keringpun masih ada jejak aroma yang tertinggal. Menurut penjual bunga selipkan saya kuntum mawarnya di antara buku sehingga harumnya terperangkap disana.

Festival Holi di Jaipur, India
Festival Holi di Jaipur, India
Sembari berjalan, saya juga melihat banyak sekali sepeda gerobak dan gerobak sapi yang lalu lalang mengangkut kayu dan bambu yang akan dihunakan membuat api unggun saat pergantian hari. Tidak lupa lempengan kotoran sapi kering juga disiapkan untuk ditambahkan kedalam api unggun. Hirup pikuk mempersiapkan perayaan festival holi. Setiap langkah dan degup sudah terasa aroma festival ini.
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Menjelang sore, saya melihat banyak tumpukan kayu dan bambu serta kotoran sapi yang ditumpuk di tiap sudut kota. Ada ritual sebelum holi yang akan dilaksanakan. Ritual ini dikenal dengan nama Holika Bonfire. Legenda bercerita. Holi sendiri berasal dari “Holika”. Dia adalah saudari dari Dewa kejahatan bernama Hiranyakashipu. Seorang Dewa yang kuat lagi perkasa. Kekuatan dan keperkasaan telah membutakan mata hatinya. Dia meminta semua orang untuk tunduk dan hanya memujanya. Dikisahkan pula, Hiranyakashipu mempunyai seorang putra bernama Prahlada. Dia tidak setuju dengan sifat arogan dan tindakan semena mena yang diperbuat oleh bapaknya. Secara terang terangan dia menentangnya.

Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Suatu ketika Hiranyakashipu berniat membunuh anaknya dengan cara membakarnya. Dia meminta saudarinya Holika untuk menjebaknya. Holika kemudian mengajak Prahlada untuk duduk diatas perapian. Holika sendiri menggunakan Shawl untuk melindungi dirinya. Tapi kejahatan tak pernah mengalahkan kebaikan. Justru Holika lah yang terbakar sementara Prahlada masih Hidup. Kemudian datang Dewa Wisnu dan membunuh Hiranyakashipu. Oleh sebab itulah Holi juga dikenal sebagai perayaan kemenangan atas kebaikan mengalahkan kejahatan.

Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Sejak itulah sebelum perayaan Holi berlangsung, selalu diadakan ritual membakar Holika. Berupa tumpukan kayu dengan patung Holika diatasnya. Tumpukan kayu diberi minyak dan juga kotoran sapi kering yang dibentuk lempeng. Holika diletakkan diperempatan atau persimpangan jalan. Setelah matahari terbenam, Holika mulai dibakar. Jadilah Negeri Mahabharata penuh dengan kepulan asap yang membumbung tinggi. Saya menuju ke City Palace untuk melihat bara api dengan hiasan tulisan warna warninya dibakar. Saya mencintai kota ini.


Warna Warni Holi di Pink City
Saya terbangun saat matahari masih malu-malu untuk menampakkan wajahnya. Saya tidak sabar melempar tepung warna-warni. Saya belum membeli bubuk warna-warni karena membeli pada hari H pasti lebih murah. Saya menyiapkan diri dengan baju putih dan celana putih, tidak lupa membawa tas kedap air untuk menyimpan kamera, dompet dan smartphone. Saya bergegas turun dari tangga menuju pintu keluar hostel begitu siap. Dengan gagah berani siap untuk menikmati holi.

Tukang Jalan Jajan and friends di Festival Holi di Jaipur, India
Kaki kanan baru melangkah melewati pintu tiba-tiba tangan petugas hostel sudah menyapukan tepung warna merah muda diwajah saya. Holi sudah dimulai saya terkejut lalu tersenyum, sudah terlihat beberapa orang lain penghuni hostel ini sudah menjadi korban. Teman baru yang sudah tercoreng moreng ini langsung saya ajak untuk ketengah kota merasakan sensasi lemparan tepung warna-warni dan tentu semaraknya holi festival. Festival yang diadakan untuk menyambut musim semi dan dirayakan oleh mayoritas umat Hindu di India dan seluruh dunia. Akan ada lemparan tepung warna-warni, air dan tarian, di Jaipur sendiri biasanya ada yang khas dimana gajah akan di lukis dan diberi gelang yang bergemericik. semua orang yang terkena bubuk warna tersebut akan berteriak senang dan melumuri warna yang ada di tubuhnya ke tubuh orang lain yang ada di dekatnya. Ritual ini disebut dengan istilah DhulhetiDhulandi, atau Dhulendi.

Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Pada ritual tahunan ini, bubuk warna - warni ini dianggap sebagai media penyuci dosa oleh umat Hindu. Warna bubuk yang paling sakral atau suci adalah warna merah muda yang melambangkan keramahan. Semua orang akan berkumpul di jalan – jalan dan saling melempar bubuk warna dan kemudian berdoa.  Dalam acara ini, semua orang dapat ikut berpartisipasi, tidak ada batasan kasta atau jabatan. Semua sama, satu dalam doa dan kebahagiaan murni. Setelah acara saling melempar bubuk warna, kemudian mereka akan saling menyiram air. Saling siram air ini bertujuan untuk menghapus dosa.

Savika di Festival Holi di Jaipur, India
Savika di Festival Holi di Jaipur, India
Saya sudah bersiap dengan membeli berbagai warna tepung seharga Rs 20 sekantong, saja juga tidak sendiri lagi, ada beberapa orang yang saya temui dijalan, dua orang wanita dari Bangkok dan Hongkong serta dua orang pria dari Gujarat dan Bangladesh. Tiba di kerumunan masyarakat India yang tiba-tiba menyerang dengan brutal, mengoleskan semua bubuk warna-warni keseluruh tubuh. Jangan pernah membuka mata, mulut atau berkata tidak karena tepung tersebut bisa masuk kedalam mata dan mulut. “Happy Holi” merupakan kalimat permohonan maaf sekaligus izin untuk mengoleskan tepung. Biasanya mereka akan langsung menyalami dan memberikan pelukan.
 
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Tukang Jalan Jajan di Festival Holi di Jaipur, India
Biasanya saat merayakan holi akan ada titik-titik tempat berkumpul masyarakat. Sembari melempat tepung akan ada musik yang keras dan masyarakat menari-nari bahagia. Kita juga perlu waspada karena biasanya juga ada beberapa yang mabuk. Kita juga mesti awas dengan lemparan air tiba-tiba. Entah itu langsung atau dari pengendara kendaraan bermotor. Terkadang anak-anak dari gang sempit akan datang menyerang bergerombol dengan tepung dan tembakan senapan air. Pengambilan gambar dengan kamera dan smartphone sebenarnya cukup sulit. Saya mesti berhati-hati kalau tidak mau tersiram air atau tepung dan kemudian rusak. Dalam perayaan holi, cukup sulit menemukan perempuan lokal ikut festival holi.

Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Kemeriahan Festival Holi di Jaipur, India
Saya sendiri selalu mengambil foto dari jauh, tidak berani terlalu mendekat. Saat menemukan wanita lokal bersari dengan penuh tepung membuat saya bersorak gembira dan meminta untuk mengambil gambar. Satu hal lagi, tidak semua orang merayakan holi, kita mesti melihat terlebih dahulu dengan seksama sebelum melempar tepung warna-warni karena tidak semua orang India beragama Hindu. Jika sudah lelah, lari saja menuju kuil karena disana biasanya akan dilarang melempar tepung warna-warni. Kelima orang dari berbagai negara ini terus menyusuri jalan raya dan titik-titik keramaian hingga lelah dan lapar. Saat itulah kami mengakhiri semuanya dengan senyuman dan bahagia. Lalu membayar rikshaw untuk mengantar ke tempat makan dan kembali menuju hostel.

Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Holika Bonfire, Festival Holi di Jaipur, India
Saat selesai mandi tidak semua warna akan hilang diwajah, biasanya ada beberapa warna yang melekat kuat hingga 2-3 hari di kulit. Baju dan celana yang digunakanpun sudah pasti susah dibersihkan karena warna akan terus melekat. Tapi semua itu terbayar dengan kebahagian. Impian saya beberapa tahun untuk merasakan langsung festival ini lunas. Apapun yang sudah saya lewati semuanya menghadirkan kenangan indah.

46 komentar:

  1. festivalnya oke bangeeet ya...aku belum kesampaian nih main ke India :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah mudahan bisa kesampaian ke India dan merasakan sendiri keseruan Holi festival

      Hapus
  2. mungkin bahasa jawa ndulet dari india ya, diolesin ke orang lain, hehe
    kalo di indonesia bakar2 ntar diamanin satpol pp

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha jadi inget temenku yang ngga suka pedes.... klo dia beli pecel, buuu... lombok e ojo akeh akeh, nak ndulet ae :p

      Hapus
  3. Hmm india...
    Sepertinya festifal ini mirip seperti color run yg ada di jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalik mas.... colour run yang mirip mirip ama holi hehehehe

      Hapus
  4. Aaakh kok seru sih. Tapi aku jadi keingetan colour run hihihi.. cemong warna warni

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini lebih seru lagi dari color run. lebih berwarna dan lebih heboh lagi hehehe

      Hapus
  5. Wah unik sekali festivalnya ya. Kalau saya pasti tidak terlalu berani memdekat karena takut terkena warna warni itu. Ada banyak budaya India yg baru saya tahu setelah mmbaca blog ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga menambah informasi berguna ya mbak. dan jangan lupa ke India biar bisa ngerasain serunya

      Hapus
  6. Membaca secuplik mitologi di awal tadi sangat menarik. Di samping mitologi dan kemeriahan acaranya, ada satu lagi yang menurutku menarik. Yaitu istilah "Dhulheti". Entah itu dibaca bagaimana di sana, tapi sebagai rakyat jawa yang suka tertawa, akalku langsung menyergap kata itu seperti istilah bahasa jawa: "duleti", yang berarti mencolek. Jangan-jangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. seperti temenku yang orang jawa klo pesen makan, sambele ojo okeh okeh... sak ndulet ae :p

      Hapus
  7. Sebelum baca sampai selesai, saya lihat dulu kolom komentar, memastikan apa saya pernah komen sebelumnya. Eh, tulisan baru ternyata.

    Jadi keingetan, pertama mampir ke blog mas dodon, perasaan tentang holi holi juga deh ya?
    waktu berjalan dengan cepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini tulisan terbaru dengan rasa yang fresh dan menyenangkan hehehe. jadi gimana komentarnya?

      Hapus
  8. Aku tau sejarah Holi pas kemarin nonton Anandi. Semua pakai baju putih. Tp dicerita Mas Dodon, ternyata baju apa aja tetep hepi ngerayain holi

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo pake baju putih lebih nampak warnanya sih tapi aslinya ngga pake baju lhoooo

      Hapus
  9. Holi warna warni. India byk bgt perayaan, dan selalu wah

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya India penuh keerian, semuanya heboh dan bikin semarak

      Hapus
  10. Wah festivalnya asyik banget. Pengen kesana duuuhhh, nabung ahhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an segera bisa merasakan sensasi holi di India

      Hapus
  11. Bagusnya pas festival jangan pakai baju kaos putih kali ya biar warnanya ngga merusak baju. Atau, memang sengaja pakai kaos putih biar warnanya jadi kenang2an ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, buat kenang kenangan supaya ada warna yang masih tersisa dan jadi baju jimat hehehe

      Hapus
  12. Jadi keinget beberapa hari lalu jg dikirimi email sama salah satu provider hosting India, katanya libur karena perayaan Holi.. akhirnya tau tentang Holi disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak. klo holi semua pada pulang kampng. ada yang libur 3 hari sampai 1 minggu. tergantung negara bagiannya sih

      Hapus
  13. Di tengah padatnya jadwal pekerjaan yang menumpuk minta dikejar target, pas baca tulisan ini rasanya-rasanya tuh hati bilang gini "kamu butuh piknik nak"..

    Tulisan tentang hari tabur warna ini sukses membuat saya ingin tertarik dan sedikit iri, untuk merasakan sensasi ikut acara tabur warna ini, ah sekiranya acara diadakan di jonggol mungkin bisa ikut tiap tahun, tapi sayangnya diadakan di India, jauuuuhhh :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan di Jonggol mas, sensasinya berbeda dong. yuk ke India aja biar berasa. *Anda butuh piknik*

      Hapus
  14. bah baru kemarin kayanya keluar negeri sekarang udah pergi ke india aja nih wkwkkw tapi makanannya mana ya? kagak keliatan don wkkw keren juga budaya di india sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanannya udah entaran aja. maen lempar lemparan bubuk warna warni dulu biar asoy!

      Hapus
  15. Mas Don,
    Kalau di India, gak ada kendala komunikasi yaa..?

    Rasanya senang melihat cerita mas Don beserta foto dengan teman baru.
    Jadi terbayang, bagaimana kehidupan di sana lengkap dengan cerita yang mas Don sampaikan.

    Sangat detil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kak, apalagi kalau kak Lendi beli buku #TheBestOfIndia nya sekalian ehehehe. karena jajahan inggris jadi ngga ada kendala

      Hapus
  16. Pernah melihat festival itu di TV, lempar2an serbuk warna gtu ya? Oalah gtu to sejarahnya.
    Mas kena lempar tepung jg gak? Atau langsung ke kuil? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tujuan aku emang mao maen lempar lemparan tepung kak, lihat deh mukaku penuh warna warni

      Hapus
  17. Mau ikutan :(


    Keren nih holinya.
    Semoga suatusaat bs jalan2 ke india.
    Aamiin.

    BalasHapus
  18. pas perayaan holi kemarin seorang teman dari india mengirim video holy mereka. duh kerasa banget deh asyiknya. dan baca tulisan mas ini jadi makin yakin kalau budaya ini udah mentradisi banget ya di sana. Jaipur kota yang indah, pasti dengan perayaan holy yang semarak jadi makin asyik buat destinasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh seru banget. apalagi India tiap minggu ada festival. semoga nanti kesampaian buat jalan jalan ke sana buat ngerasain holi yaaaa

      Hapus
  19. teman fb aku pernah posting foto mukanya diwarnai mukanya, kukira dia lg ikut colour run.

    BalasHapus
  20. Wah, seru yaa... Lemparin orang tepung, tapi dilarang marah. Hahaha.. Kok wanita lokal enggak ada yg ikut kenapa ya? Banyakan cowok-cowok lokal doang ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena sebenarnya versi ekstrimnya ngerobekin baju sama rogoh sana sini kak

      Hapus
  21. rencana bulan depan ke india, sayang banget ga tepat tanggalnya sama festival holi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahun depan bisa di ulang lagi dan disesuaikan jadwalnya hehehe

      Hapus
  22. Aku sudah baca ceritanya di buku dan baru kemarin nonton serial India lg festival holi hehehe

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.