Tukang Jalan Jajan

Tumpeng Mini Rasa Bali di Urban Garden



Saya merasa bahwa tren tempat makan di Pontianak sekarang lebih mengandalkan tema tertentu. Sekarang ini restoran bertarung dengan food park yang mengadirkan konsep tematik. Salah satunya adalah urban garden yang menggunakan rumah tinggal dan di sulap dengan nuansa taman modern penuh lampu terang. Ada meja makan yang di pajang di beranda rumah, adapula meja kursi yang tersusun di taman dengan atap langit lengkap dengan ayunan dan taman. Lalu di dalam ruangan sendiri menggunakan aksen lampu modern yang meja kursi simpel kekinian. Urban Garden berada di Jalan Danau Sentarum no 26 A. Selfieable atau wefieable? Wajib!

Tumpeng Mini di Urban Garden Pontianak
Tumpeng Mini di Urban Garden Pontianak
Begitu datang, saya langsung di sambut pramusaji yang langsung mempersilakan untuk masuk dan duduk. Saya memilih duduk di beranda dekat dengan ayunan dan taman bunga buatan. Meja makan ala rumahan ini tersusun rapi untuk 4 orang. Ada dua tempat yang bisa dipilih, Urban yang ada di bagian dalam dan gaerden yang ada di bagian luar. Selain di beranda taman masih ada taman terbuka dengan pohon berlampu serta lorong penuh lampu di sayap kiri yang tembus ke parkiran. Silakan memilih lokasi duduk yang diminati di Urban Garden

Tumpeng Mini di Urban Garden Pontianak
Tumpeng Mini di Urban Garden Pontianak
Tidak sabar untuk mencoba menu yang ada di Urban Garden, makanan pembuka, utama dan penutup disediakan di sini. Bergaya barat atau timur , bisa di pilih sesuai dengan kesukaan. Saya sendiri memesan Cheese Pancake 25K, chicken wing 25K, paket betutu urban 25K, paket plala urban 27K, paket sambal mata urban 25K. Dalam waktu kurang lebih 15 menit makanan saya datang. Tersusun di piring dan tampah yang di buat seperti tumpeng nasi. Paket nasi yang lucu dan menarik. Lalu bagaimana dengan rasanya?

Pancake cheese dan ice cream vanilla, urban garden Pontianak
Pancake cheese dan ice cream vanilla, urban garden Pontianak
Pembuka saya adalah pancake yang pluffy dengan parutan keju yang melimpah ruah dan di siram dengan sirup gula dan di beri satu scoop ice cream vanilla yang dihiasi dengan strawberry. Penyajian apik denga taburan gula yang putih dengan cetakan sendok dan garpu. Ini salah satu pancake yang nyaman dari segi rasa dan konsistensi yang pernah saya makan di Pontianak. Menggoda berpadu dengan menarik. Memanjakan mata dan perut dalam satu porsi. Cukup menarik untuk membuka nafsu makan.

Cemilan berikutnya adalah sayap ayam yang di goreng dengan tepung berbumbu dan kemudian di siram dengan tumisan cabe, daun bawang dan bawang putih goreng. Aromanya sedap dan sayap ayamnya gurih, karakter sayap ayam yang berlemak dan berdaging lembut tentu menjadi ciri khas dan daya tarik tak terelakkan dari sayap ayam. Banyak yang suka, banyak pula yang menghindarinya karena takut dengan lemaknya yang banyak. Saya suka dengan tumisan yang disiramkan ke sayap ayam ini. Sedap!

Spicy wing dari Urban Garden Pontianak
Spicy wing dari Urban Garden Pontianak
Makanan utamanya bertema bali dengan model Jawa. Tampah berisi tumpeng mini rasa Bali, dengan menu ayam pelala dan betutu dilengkapi degan sambal matah. Pelala atau Pelalah bisa didapatkan di Bali dan juga Lombok, tidak jauh berbeda. Daging, ayam atau bebek yang di suwir. Ada yang di ungkep terlebih dahulu baru kemudian di bakar dan kemudian di suwir. Ada yang mencampurnya dengan sambal atau cabe kering lalu dikucuri dengan jeruk nipis atau lemon cui. Ada juga yang mirip yaitu Be Sisip atau ayam suwir yang sudah di ungkep dan di beri kecombrang. Lalu bagaimana dengan ayam pelala di Urban Garden? Oke, tetap bisa dinikmati namun mungkin sudah disesuaikan dengan selera lokal sehingga mungkin agak “meleset” dari aslinya. Tumpeng mini di urban gareden dilengkapi dengan sayur asem dan juga tahu tempe goreng.

Ayam Pelala ala Urban Garden Pontianak
Ayam Pelala ala Urban Garden Pontianak
Tumpeng Mini rasa Bali lainnya, Ayam betutunya juga nikmat berbumbu. ada ayam atau bebek utuh yang di beri bumbu basa genep khas Bali yang kemudian dimasukkan kedalam perut ayam atau bebek kemudian dibungkus dengan daun pisang ayau pelepah pinang yang kemudian di rebus dalam api sekam hingga mencapai 24 jam. Betutu berasal dari daerag Gilimanuk dan dulunya biasanya di buat untuk upacara adat dan keagamaan. Di Urban garden mungkin prosesnya tidak selama setradisional itu dan mungkin bumbu basa genep yang “beneran” susah untuk disesuaikan. Ayam yang lembut dengan potongan besar dengan nasi porsi besar.

Saya juga mencicipi sambal matah di tumpeng mini rasa Bali ini, rasanya gutih, pedas dan sedap namun ada teri medan goreng yang ditambahkan di sana. Bahan-bahannya di rajang dan masing-masing rasa muncul namun kemudian saat di campur dan di kunyah dalam mulut menghadirkan rasa yang luar biasa. Rasa cabe dan bawang berpadu dengan bumbu aromatik daun jeruk purut, serai dan kecombrang dan aroma minyak kelapa yang di siram panas panas. Rasanya bikin kepengen nambah terus.

Tumpeng mini ala Urban Garden Pontianak
Tumpeng mini ala Urban Garden Pontianak
Tempat makan ini memiliki parkir yang lumayan luas dengan 2 lokasi makan yang berbeda. Berkonsep tematik dengan menu fine dining yang beragam. Enak untuk di coba dan menarik untuk di foto. Spot-spotnya banyak yang bisa di eksplorasi. Nilai 7,5 dari 10 untuk makanan yang saya coba. Selamat menikmati, selamat makan dan Salam Yumcez teman jalan jajan!


46 komentar:

  1. sekarang emang lagi in foodpark gitu
    bayangin tumnpengnya pasti asyik buat rame2

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini tumpeng mini mas, ngga cukup buat rame rame hehehe, buat sendiri aja yah

      Hapus
  2. susah banget menolak chicken wing dan paha ayam, walau katanyaaaaah...dari situ sumber penyakit and so on... terus pake tumisan cabe ... yg ada bakalan nambah :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. setelah itu menyesal dan menjauh dari timbangan dan dokter. padahal semuanya sumber dari segala sumber penyakit hehehe

      Hapus
  3. wah baru lagi nih tempat makan bertema "garden" yang tentunya bikin makan makin enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak enak icip icip bahkan bisa foto foto bahagia juga. biar update instagramnya :)

      Hapus
  4. Bentar bentar ... itu sambel matah pake teri medan ???? #LangsungNgebayangin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung di maem aja mas cum, ntar keburu dingin lhoooo hehehehe

      Hapus
  5. Waduh, jalan dan jajan melulu nih Mas Don. Reviewnya bagus, bikin ngiler yang baca. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang rasanya kalau jalan jalan ngga sekalian makan makan kan yaaaa :p

      Hapus
    2. Hehe. Bener juga sih. Pas dah.

      Hapus
    3. apalagi kalo nemuin makanan yang belom pernah di makan. sedep!

      Hapus
  6. Udah normal lagi blognya Bro ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kemarin ngga normal kah? hihihiihihi aku ngecek so far so

      Hapus
  7. walopun mungkin rasa masakannya enak, tp kalo nanti aku ke pontianak, aku lebih milih dtg ke resto yg menjual makanan khas ponti mas :D.. kmrn suami baru balik dr pontianak tugas kantor, dan dia cerita kuliner2nya uenak2 semuaa :D.. sumpah aku bnr2 pgn kesana jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap kak Fanny. ke Pontianak memang harus makan, sayang rasanya kalau ngga icip icip karena banyak makanan enak, minimal 3 hari lho ya klo kesini

      Hapus
  8. Itu pesanan banyak banget, yakin nggak mau bagi-bagi? Hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini aja masih kurang nih, masih pengen nambah lagi hehehehe

      Hapus
  9. Balasan
    1. di setiap sudut kota Pontianak ada nih. seru ngeliatin persaingannya

      Hapus
  10. Buset banyak banget pesanananya..
    Tumpengnya terlihat banyak..Kuyakin kalau makan itu jadi kenyang banget hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini porsinya lumayan gede di bandingkan tempat lain. lumayan kenyang klo 3 tumpeng hihihihihi

      Hapus
  11. Ayam pelalanya kayaknya enak...

    BalasHapus
  12. Itu porsi tumpeng nya bua satu orang kan?
    Bakalan penuh nih perut kalo beli tumpeng mini seperti ini.
    Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat satu orang kok... mana rela bagi bagi hehehe

      Hapus
  13. Aku laper, aku laper.... lucu juga nasi tumpeng mini. Nasi tumpeng buat satu orang doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi.... ayuk makan kaaaakkk... kita habisin yaaaa

      Hapus
  14. Mas Don ini memang paling pinter bikin ngiler. Hehe

    BalasHapus
  15. Ayamnya menggodaaaa
    Adaa aja tpt makan yg unik dan bikin ngiler

    BalasHapus
  16. Lucu ya tumpengnya. Ngiler deh. Sayang banget lokasinya jauh sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake pesawat bentar aja kok kak. Nda perlu cape cape jaman sekarang

      Hapus
  17. Duh, baca tulisan ini pas lagi puasa. Godaan *ngeces
    Anw, mas makannya banyak juga yah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ntar pas buka boleh nyobain kak. Makannya memang banyak biar happy :)

      Hapus
  18. Harganya gak begitu mahal yah, menu jg variatif banget aku ngiler sama chiken wingsnya, pedes kayaknya..

    BalasHapus
  19. Lucu banget, masa tumpengnya buat sehari aja wkwkwkwk

    BalasHapus
  20. Chiken wingnya bikin liur netes2 nih.. harganya juga ramah banget di kantong inimah.. sayang kamu makannya sendirian, coba ada saya disitu.. ludes. hahaha

    BalasHapus
  21. Kalau pas ada keluarga or sahabat ultah dikasi kejutan ditraktir di sana kyknya seru hehehe. Harganya gk terllau mahal lg.
    TFS reviewnya Mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, cocok buat keluarga dan harganya ramah di kantong. selamat makan :)

      Hapus
  22. Pengen nyobain ayam pelalanya. di Medan belum ada sepertinya. kalau menu ayam betutu disini udah ada beberapa yang menyediakan menu tersebut, jadi udah pernah nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sementara waktu bisa membuat sendiri dulu mbak. hehehe biar bisa icip icip

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.