Adv

Ce Hun Tiaw, Cendol Segar Khas Pontianak


Ce atau Che? Lalu di sambung dengan Hun Tiaw. Minuman menyegarkan dengan rasa juara. Di Jalan Waru  banyak kuliner enak yang berbaris rapi. Di jalan Waru ini juga ada beberapa penjual Ce Hun Tiaw. Sekilas minuman segar ini mirip cendol dan dawet dari pulau Jawa. Sudah tahu bedanya cendol dan dawetkan? Hmmm saya juga ingat di Penang ada chendul yang juga hampir mirip tapi beda isiannya. Satu hal yang menjadi benang merah...... semuanya enak dan menyegarkan! Nyessss!

Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak Blogger Pontianak
Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak
Paling tidak ada 3 penjual yang berderet di sini menjual minuman ini dengan brand yang berbeda. Konon kabarnya mereka masih ada hubungan darah.

Oh ya, dalam bahasa Tio Ciu, Ce itu dari kata chiu ce yang artinya adalah ubi, Hun adalah tepung dan Tiaw artinya balok memanjang seperti mie sedangkan Che adalah hijau. Saya menyimpulkan bearti Ce Hun Tiaw adalah jawaban tepat untuk memanggil minuman bersantan dengan isian cendol Tio Ciu, Bongko dan kacang merah dengan tambahan gula merah dan es batu.

Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak Foodblogger Pontianak
Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak
Tapi tidak sepenuhnya Ce Hun Tiaw yang sekarang terbuat dari tepung ubi, sepertinya ada pati sagu yang ditambahkan kesana. Asanya kenyal dan mirip seperti bihun namun lebih besar. Selain itu masih ada item lain yang ditambahkan seperti bongko yang di buat dari tepung hungkwe dengan aroma dan rasa pandang yang super. Beberapa teman saya tidak suka dengan rasanya yang aneh, tapi saya sendiri suka dengan rasanya yang sedikit pahit dan teksturnya yang membal. Di Pontianak, orang melayu menyebutnya Ati Pari. Jelas ini ada sentuhan rasa peranakan.

Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak Foodblogger
Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak
Item lain penunjangnya adalah kacang merah yang ukurannya lebih kecil daripada kacangmerah untuk bruinebon atau kacang merah yang biasa dijadikan untuk sup. Gurih dan manis serta lembut begitu di kunyah. Dipadukan dengan seruputan santan sungguh menyenangkan. Ada juga cacahan cincau hitan penambah rasa serta ketan hitam yang pulen namun saling menempel satu sama lain karena sagu. Keterikatan rasa yang membuat kenikmatan terasa di rongga mulut.

Jangan salah, santan yang digunakan juga special. Tidak melalui proses pemasakan sehingga santannya lebih gurih dan mengikat setiap rasa. Santan parut yang diperas dengan air matang dan harus disimpan dalam es supaya tidak basi. Jangan lupa juga peran gula merah yang menambah rasa manis dan legit. Duh! Mana ada yang bisa menolak rasa nikmat seperti ini di siang hari.

Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak
Ce Hun Tiaw Ahien Pontianak
Ke tiga penjual Ahui, Ahua, dan Ahien. Semuanya punya ciri yang membedakan sehingga memiliki penggemar masing-masing. Biasanya jam 10.00 pagi pembeli sudah mengantri membeli atau makan di tempat di tenda sederhana dengan meja dan bangku yang bisa menampung paling tidak 10-12 orang sekali datang.  Saya sendiri merasakan sama saja namun ada beberapa rasa yang sedikit membedakan. Misalnya Ce Hun Tiaw nya lebih kecil dan halus sementara yang lainnya lebih besar atau yang satunya lebih manis dari yang lain atau potongan bongkonya lebih besar dan lebih hijau. Tapi percayalah. Ketiganya mempunyai rasa 11-12. Kembali ke selera masing-masing pembeli.

Kesulitan yang biasa dihadapi para pembeli adalah masalah parkir kendaraan roda 4 karena gerobaknya tepat berada di pinggir jalan dan dekat dengan pusat persekolahan sehingga potensial terjebak macet. Jangan datang di atas jam 2 siang karena bisa saja tidak kebagian atau isiannya sudah tidak lengkap lagi. Harga per porsinya berkisar 8-10K. Kuliner wajib coba saat di Pontianak. Jangan sampai jika bertandang ke Pontianak teman jalan jajan melewatkannya. Selamat makan dan salam Yumces!


8 komentar:

  1. serius ini, kyknya stlh baca blogmu ya mas, lgs pengiiiiiin bgt ke ponti:D.. makanannya kok ya mneggoda semua gini :).. coba kita cek tiket promo2 dulu ^o^..

    minuman seger,manis dan dingin gini nih yg aku doyan ;p.. apalagi kalo cuaca lagi panas2nya.. duuuuh,bisa nambo2:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh ayo kesini kak Fanny. Ntar kontak kontakan ya. kita meet up smbil hunting kuliner enak yang bikin happy dan bahagia selalu

      Hapus
  2. mantap nih, dan beda yang di jawanya potongannya kotak memanjang, jadi mau coba nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda banget kak Tira. pasti bikin happy dan satu mangkok tidak pernah cukup

      Hapus
  3. Aku ngak tau beda cendol dan dawet hahaha
    Tapi sumpah ngiler, kayak nya segerbanget. Waktu ke ponti, sempet makan ini jug atapi lupa yg mana tempat nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaaaiiii ciyus mas cum? dawet ama cendol? ahahah... klo ke Ponti emang harus cobain ini. sayang banget kalau ngga

      Hapus
  4. wih enak banget, di Jakarta masih jarang nih yang begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cepetan mampir ke pontianak buat icip icip hehehe

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.