Tukang Jalan Jajan

Gudeg Permata, Penggoda Tengah Malam di Jogja

Yogya? ya gudeg lah! Makanan yang hits ini susah sekali dipisahkan dari kota pelajar yang menjunjung tinggi budaya. Salah satu gudeg enak di Jogja  adalah Gudeg Permata yang legendaris. Gudeg yang terletak tepat di sisi barat bekas gedung bioskop Permata. Berada didekat traffic light pertigaan Jalan Sultan Agung dan Jalan Gajah Mada. Warung gudeg ini terletak persisi di dekat traffic light itu. Tidak sulit menemukannya, lihat saja antrian orang yang berjejer menunggu dilayani. Mulai dari memesan, mengambil nomor sampai membayar semua dilakukan di satu meja kecil disamping Bu Sunarti yang sibuk berjualan tanpa terganggu sedikitpun. Saya mengintip sejenek Bu Sunarti yang sibuk berhadapan dengan baki dan baskom super besar berisi bermacam-macam lauk pelengkap gudeg.
 
Gudeg Permata
Gudeg Permata, Penggoda Tengah Malam di Jogja
Menikmati gudeg enak di Jogja bearti sudah melewati perjalanan panjang penuh perjuangan. Antrian yang mengular sudah jadi hal normal jika memang enak rasanya. ada dua kategori gudeg yang sering didengungkan, basah dan kering. Perbedaan paling mencolok adalah penggunaan kuah arehnya. Kuah areh merupakan Kuah kental yang dari dari santan kelapa bercampur dengan ampas minyak kelapa atau blondho. Pada Gudeg Basah, penggunaan kuah Arehnya lebih banyak dan lebih encer. 
 Gudeg Permata
Ayam, telur dan tahu siap jadi pelengkap di Gudeg Permata
Sedangkan Pada Gudeg Kering tidak banyak menggunakan kuah areh. Karena Gudeg Kering tidak banyak menggunakan kuah areh, maka gudeg ini menjadi lebih awet bertahan lama. Sehingga Gudeg Kering ini lebih banyak digunakan sebagai oleh-oleh. Walaupun demikian, Gudeg Kering tetap cuma bertahan beberapa hari saja. Sedangkan Gudeg Basah, tidak bisa lebih dari satu hari dan harus sering-sering dihangatkan kembali agar tidak basi.
 Gudeg Permata
Opor ayam kampung di Gudeg Permata
Saat saya datang, motor memenuhi pinggir jalan hingga lampu merah, padahal sudah pukul 12.00 tengah malam. Awalnya saya pikir hanya satu loss meja kursi yang disediakan ternyata ada sebuah ruangan luas yang disediakan berisi meja dan kursi namun sepertinya tidak mampu menampung semua tamu Gudeg Permata yang datang sehingga lesehan di sekitaran ruko dan lorong semuanya dipenuhi pengunjung. 

Ayam, telur dan tahu siap jadi pelengkap di Gudeg Permata
Ayam, telur dan tahu siap jadi pelengkap di Gudeg Permata
Sembari melihat lalu lalang pelayan yang sibuk berteriak nomor antrian sembari mengantarkan piring berisi pesanan pelanggan. Sembari menunggu saya malah sempat menikmati semangkuk wedang ronde yang hangat dan manis. Ronde bulat yang kenyal begitu digigit langsung pecah gula merah dan kacang tanah didalam mulut. Sedap sekali.

Wedhang ronde pengganjal sebelum menikmati Gudeg Permata
Wedhang ronde pengganjal sebelum menikmati Gudeg Permata
Gudeg Permata ini memang punya rasa yang mantap. Saya duduk lesehan saat makanan dalam piring datang. Nasi pulen dengan bermacam-macam lauk pauk tersaji indah didepan mata, ada sambal krecek lengkap dengan cabe bulat yang tinggal “dikletes” untuk menambah rasa pedas, telur pindang opor, ayam kampung opor dan terakhir gudeg! satu piring yang menggoda saya. Sembari menulis ini, iler saya menetes. warna gelap kontras dengan warna putih ditemani temaram lampu. beralaskan tikar dengan segelas teh hangat. Masalah harga disesuaikan dengan apa saja menu yang ditambahkan. Mari makan dengan bahagia.

Sepiring kelezatan di Gudeg Permata
Sepiring kelezatan di Gudeg Permata
Setiap suapan punya arti tapi satu hal yang menyatukan, aroma kayu bakar terjajak juga dilidah. Makanan slow food seperti ini memang menguji seberapa sabar sang peramu rasa. Tanpa ada mesin presto, ayam kampung ini lembut saat dikunyah. Rasa gurih santan langsung menyebar dan rasa bumbu yang berpadu dalam setip kunyahan. Lemak santan ini sudah menyatu dengan daging ayam kampong sehingga setiap serat daging sudah tersimpan sejuta rasa. Telur bebek pindangnya juga padat, begitu dikunyah, rasa khas telur bebek yang gurih berpadu dengan bumbu pindang yang menyamarkan rasa amis. 

Sambal Krecek di Gudeg Permata
Sambal Krecek di Gudeg Permata
Kreceknya juga sedap, semua bumbu meresap dalam pori pori kulit sapi renyah ini ditambah dengan kacang tholo yang membuat tekstur kunyahan jadi berbeda. Beberapa kali saya menggigit cabe untuk menambah rasa pedas supaya makin sedap. Gudeg dengan siraman arehnya juga mantap, masih terasa renyah, legit dan gurih. Sepertinya, dengan nasi putih saja sudah nikmat, tanpa perlu ada tambahan yang lain. Saya sempat berpikir, apakah ayam kampung dan nangka muda selalu ada di Jogja? pastilah langka karena ada ratusan penjual gudeg yang menyebar diseluruh kota dan kabupaten. Lalu kenapa bukanya kebanyakan malam ya?

Selamat menikmati Gudeg Permata di tengah malam
Selamat menikmati Gudeg Permata di tengah malam
Mungkin bagi yang tidak terlalu suka rasa legit, gudeg Permata dapat dijadikan pilihan, buka mulai pukul 20.30 malam dan libur di hari Minggu. Gudeg yang terletak tepat di sisi barat bekas gedung bioskop Permata. Berada didekat traffic light pertigaan Jalan Sultan Agung dan Jalan Gajah Mada. Nilai 8 dari 10 untuk menu disini. Masih banyak menu tambahan lain yang bisa ditambahkan kedalam burung, namun Karen lebar dan dalam piring terbatas, saya tidak dapat memasukkan lebih banyak makanan lagi kedalam makan malam saya. Selamay menikmati Yogya, selamat makan dan salam yumces!

17 komentar:

  1. Wah terlihat sekali nikmat dan lezatnya gudeg permata. Tapi saya selama ini hanya mencoba gudeg kering jadi penasaran dengan cita rasa gudeg basah. Bolehlah nanti jika ada waktu berkunjug ke Jogja akan mampir ke gudeg permata.

    BalasHapus
  2. Aku tidak terlalu suka gudeg. Jadi kalau ke Jogja bukan nyari gudeg. Tapi kulineran suka sih, dan murahnya itu lho. Dibandingkan dg harga makanan di Kalimantan. Hehe

    BalasHapus
  3. enak tuh mbak, aku sudah lama sekali tidak makan gudeg. dulu di Bengkulu ada yang jual, ibu temanku buka warung makan Yogya di Bengkulu, ada gudegnya. Tapi sayang karena sesuatu dan lain hal dia tutup warungnya, aku jadi tak bisa makan gudeg lagi

    BalasHapus
  4. Di paragraf terakhir ada kalimat 'masih banyak menu yang bisa dimasukkan ke dalam burung' maksudnya apa yak??


    Gudeg bagiku terlalu kental dan beraneka rasa. Lebih suka nangka muda (baca:gori) dimasak santan dan bumbu seadanya.

    BalasHapus
  5. Belum pernah cobain Gudeg Permata,lihat fotonya aja udah bikin ngiler

    BalasHapus
  6. Jadi pengen ke jogja lagi, heuu

    BalasHapus
  7. Selama tinggal di jogja, ini makanan yg kuhindari karena manisnya bikin eneg. Tapi kalau gudeg pedas nyelekit banget. Kadang ngangenin sih meski nggak terlalu suka

    BalasHapus
  8. Glek! Bacanya buat saya nelen air liur yang tiba-tiba muncul. Saya paling suka sambel krecek ditambah telur untuk teman menyantap gudeg.
    Duh ... Jadi kangen sama ibu, yang suka memasak sambal krecek + petai. Rasanya nikmaaat...

    BalasHapus
  9. ya Allah, aku lapar mata lapar perut lapar mulut dan lapar semuanyaaaa melihat foto2 gudeg. tapi aku belum pernah makan lho gudeg cuma dengar2 aja kalau gudeg itu maknyusss

    BalasHapus
  10. Sebagai perantau di Jogja, saya sempat berpikir bahwa kelak tidak akan senang dengan gudeg. Ternyata, lambat laun, saya merasa gudeg akan membuat saya kangen berat dengan Jogja. Apalagi, sambal kreceknya yang selalu berikan efek ibarat narkoba di langit mulut. Aduuh. Gudeg. Betewe, aku belum pernah coba gudeg Permata, bisa gak ya via Go-Pay?

    Gudeg favoritku masih yang di dekat rumah, di kawasan Selokan Mataram Sinduadi. Beuuh kreceknya mantap jaya!

    BalasHapus
  11. Brrti ngntrinya super panjang nih kalau maoan gudeg permata.. Sampai pakai nomor antrian lagi..

    BalasHapus
  12. Haduuuuh kenapa santan semuaaa 😢😢 Agak bahaya sih kalo kebanyakan santan
    Ya emang gudeg sih ya.
    Manisnya juga kebangetan. Manisnya favorit orang jogja. Muaniiiis banget

    Kalo aku sih agak bosan, alias mblenger. Mungkin bisa diatasi dengan sambal krecek

    BalasHapus
  13. Saya suka gudeg yang enggak terlalu manis/legit. Jadi mungkin Gudeg Permata ini bisa jadi pilihan, yaa.. Liat foto-foto dan deskripsi rasanya beneran bikin ngilerrrr....
    Tapi antrinya itu lho... yang bikin gak nahan. Malam-malam pula. Asyik banget sih bayanginnya, kulineran tengah malam, trus makan gudeg yg nikmat. Tapi kapannnn itu semua bisa terwujud. Anak-anakku masih kecil-kecil... enggak cocok lah ya diajak kulineran midnight begitu :(

    *lhah.... ini kok jadi curhat? hahaha...

    BalasHapus
  14. Entah kenapa saya kalau lihat gudeg ga berselera tapi mungkin karena jarang nyicip kali yah, beda dengan rendang yang mudah ditemui jadi lebih akrab, oh yah itu kenapa namanya Gudeg Permata? Kirain tadi sekilas mamanya gudeg pertama

    BalasHapus
  15. Aku makan olahan nangka itu pas lagi pengen aja. Gudeg keringnya pengen coba. Pas ke Jogja makannya gak pakai gudeg sih. Pernah lihat oleh2 gudeg kering dan menggoda banget

    BalasHapus
  16. Jogja emang tempatnya Gudeg ya. Tapi malem banget tuh bukanya, nimbun lemak banget ya makan jam segitu hehehd

    BalasHapus
  17. Aku kurang suka gudeg, entah kenapa, apa karena manis ya makanannya. tapi kalo sama sikapnya dia yg manis ke aku sih suka2 aja hehehe

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.