Tukang Jalan Jajan

Mencari Hostel dan Makanan Halal di Luang Prabang



Waktu sudah menunjukkan pukul 8 pagi. saat tiba di Luang PrabangMasih terlalu dini sebenarnya untuk mencari Guest House. Biasanya pukul 12 adalah waktu masuk. Saya mencoba menyusuri beberapa jalan perkampungan yang menjadi pusat backpacker di Laos. Pagi ini saya melihat beberapa pemilik hostel sedang membersihkan halaman, beberapa kali saya juga berhenti dan mencoba melihat ternyata banyak papan yang menuliskan Full alias penuh. Sepertinya saat ini memang peak season karena banyak traveler Amerika dan Eropa yang menghindari cuaca dingin dinegaranya.

Luang Prabang pagi hari, Laos
Luang Prabang pagi hari, Laos
Pekerjaan berat saya pagi ini adalah mencari hostel. Saat saya melewati sebuah rumah terdengan seorang bapak dengan aksen Melayu menyapa dengan bahasa yang saya kenal. “Dari Malaysie ke? Cari ape? kamar ke? Bole kat sini” (Dari Malaysia kah? Cari apa? Kamar kah? Disini ada.) Saya reflek menoleh dan mengatakan saya dari Indonesia dan memang sedang mencari kamar kosong. Penerimaan yang sangat hangat karena merasa masih serumpun. Dirinya mengatakan saya adalah orang Indonesia ke dua yang datang ke Guest House miliknya. Nama tempat ini adalah Watthat Homestay yang beralamat di 3/26 Ban Watthat Luang Prabang, Laos. Ternyata pengelolanga adalah sepasang suami istri. Andy asal Malaysia dan Oulaivant yang asli Laos. Nomor telepon yang bisa dihubungi +8562054240644;

Luang Prabang pagi hari, Laos
Luang Prabang pagi hari, Laos
Keduanya melayani seluruh tamu dengan ramah. Mereka mengelolanya dengan baik. Bagi muslim disini sangat aman karena memang penghuni dipisah laki-laki dan perempuan serta semua alas kaki harus dilepas diluar. Disini juga tidak menyediakan minuman beralkohol disini juga menyediakan makanan halal sehingga sangat memudahkan karena di Laos susah sekali mencari makanan halal. Selama di sini saya menyantap banyak makanan lokal. Mulai dari mee goreng seharga 20.000 kip, nasi goreng seharga 20.000 kip sampai Lao BBQ seharga 40.000 kip yang ayamnya diimpor langsung dari Thailand karena produk ayam halal ada disana.  Luang Prabang menyenangkan


Teman jalan di Luang Prabang, Agus Suut, Arman, Razdan, Yechan dan Tukang Jalan Jajan
Teman jalan di Luang Prabang, Agus Suut, Arman, Razdan, Yechan dan Tukang Jalan Jajan
Saya sendiri menikmati kelezatan BBQ ini bersama dengan teman-teman traveler dari Malaysia dan Korea. Kuah kaldu yang lezat dan diisi bermacam-macam sayuran serta daging ayam yang siap di panggang diatas bara yang sudah berminyak akibat lemak ayam yang gurih. Orang laos, khususnya Luang Prabang sangat suka makan sayuran dan saya merasakan sambal cocolan ala laos yang pedas dan sangit tapi enak sekali saat dicampur dengan kuah kaldu.

Teman jalan di Luang Prabang, Agus Suut, Arman, Razdan, Yechan dan Tukang Jalan Jajan
Teman jalan di Luang Prabang, Agus Suut, Arman, Razdan, Yechan dan Tukang Jalan Jajan
Tempat ini menyediakan 4 kamar private seharga 100.000 kip untuk double dan 80.000 kip untuk single sedangkan kamar dorm ada 12 tempat tidur untuk perempuan dan 12 tempat tidur pria seharga 40.000 kip semuanya sudah termasuk sarapan. Sarapannya secangkir kopi laos yang membuat saya ketagihan ditambah roti dan telur goreng. Silakan memilih mau telur mata sapi atau telur dadar atau orak arik. Mungkin bagi muslim disini adalah pilihan tepat untuk tidur dan makan karena semua makanan dijamin halal.

Luang Prabang pagi hari, Laos
Luang Prabang pagi hari, Laos
Disekitar sini juga banyak sekali guest house bahkan jika penuh, biasanya ada yang menyewa sedikit lahan dan membangun tenda untuk tidur atau menggunakan sleeping bed. Jika peak season kota Luang Prabang sungguh ramai dan sesak tentu saja akan sangat susah mencari penginapan.

Luang Prabang pagi hari, Laos
Luang Prabang pagi hari, Laos
Mencari makanan yang halal jadi pekerjaan rumah yang cukup berat di Luang Prabang. Kalaupun ada yang menjual panggangan dipinggir jalan entah ayam atau daging tapi biasanya disebelahnya ada daging babi. Begitu pula dengan berbagai macam makanan, nasi, mie, bubur dan lain lain. Hampir rata-rata menggunakan babi. Bakcpacker muslim harus waspada 3x lipat untuk sering-sering bertanya halal atau tidak. Tentu saja juga bersusah payah dengan bahasa Inggris penjual yang terbata-bata. Teman saya sesama backpacker dari Malaysia biasa membawa bekal makanan yang banyak untuk mencari aman.
Cemilan  donat ala Luang Prabang Laos
Cemilan  donat ala Luang Prabang Laos
Cemilan  apem ala Luang Prabang Laos
Cemilan  apem ala Luang Prabang Laos
Mie Goreng Watthat Halal ala Luang Prabang Laos
Mie Goreng Watthat Halal ala Luang Prabang Laos
Tapi percayalah, Luang prabang adalah kota yang wajib dikunjungi saat ke Laos, kota tua ini banyak menyimpan sejarah penjajahan Perancis dan Inggris. Pemandangannya alamnya juga indah dan menarik untuk dieksplorasi. Tapi jangan coba-coba ikut paket turnya yang mahal apalagi dijual dalam dolar Amerika. Kota ini sebenarnya ramah walaupun sedikit mahal untuk kantong saya. 

44 komentar:

  1. menariik banget perjalanannya...bentuk rumahnya unik ..pingin jalan2 keliling indonesia.byk tempat2 yg bagus ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus mbak. harus keliling indonesia

      Hapus
  2. donatnya menggoda bnget, terus mienya juga. aku pun demikian kak don, kalo kemana2 pasti makanan halal yang paling penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo ihhhh, pastinya. bagi temen temen muslim halal adalah wajib

      Hapus
  3. Wah air terjunnya masih jernih... Mungkin warganya pada sadar buat menjaga ekosistemnya agar tetap alami...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, karena dianggap aset wisata jadi dijaga dengan baik dan dirawat

      Hapus
  4. Saya ko melihatnya mirip seperti di Indonesia ya. Kapan-kapan semoga bisa pergi ke sana. Bukan ka dodon kalau nda ada makanannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. rata rata asia tenggara masih sama mas, ngga banyak perbedaan sih

      Hapus
  5. menunggu tulisan berikutnya.. lanjuuutt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus klo udah dilanjutkan diapakan lagi mas hahaha

      Hapus
  6. mahal untuk kantong bang dodon apalagi bagi saya.. hahaa
    berarti kalo kesana minimal kudu siap2 indomi ya bang, hehehe

    nyobain apemnya bang? sama kah rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja ah, namanya juga budget traveler. tetap aja kudu super hemat

      Hapus
  7. Kalau dirupiahkan berapa itu mas 100.000 kip .. akan saya catet dah sapa tau dapat kesempatan untuk pergi ke laos hehe..
    Makanan dan suasanya sepertinya lezat dan asooy banget mas don

    BalasHapus
    Balasan
    1. berapa ya. aku lupa kursnya. ngga jauh juah amat ama uang Indonesia kok

      Hapus
  8. Kalau budgetnya bagi mas Dodon aja mayan, apalagi saya ya. Perlu menyiapkan budget lebih, itu cemilannya menggoda banget. Imut-imut dan nampak enak rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheheh kita mah lake budget palingbawah dah. pokoke hemat jadi semua diitung bener2 sampe seminimal mungkin

      Hapus
  9. Btw itu yg jejeran donat, mirip ama jari dikuteks-in deh haha!

    Anyway, kl lg jalan trus ketemu ama org dari daerah / serumpun, kayaknya menyenangkan, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh klo ketemu orang yang bahasanya kurleb sama rasanya lebih aman karena ngga bakalan salah persepsi

      Hapus
  10. wih berapa tuch kursnya? Pengen jalan2 kesana, berguna banget nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. kursnya berubah ngikutin tiap hri hehehehe

      Hapus
  11. Kalau lagi jalan-jalan terus nemu orang yang sesuku/sekampung rasanya seneng banget ya.

    Tapi susyah banget ya kalau jalan-jalan ke tempat yang nggak nyediain makanan halal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kudu ekstra nyari. kalo udah dapet ya lega lah. aman, damai dan tenteram

      Hapus
  12. Mie, donat, apem, tetep kaya di Indonesia. Utk suasanya di dlm penginapan gak dipotret Mas Don? Dari luar bersih sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ngga sempat foto foto didalem, udah capek, nggeletak langsung dan tak bertenaga hahaha

      Hapus
  13. Saat jalan sendiri di luar negeri, mgkn susah kalau ngomong sama penduduk lokal ya. Pakainya bahasa isyarat, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bahasa yang paling bisa diterima oleh semuanya dan aman bagi semua. hehehe sambil latihan gerakan tubuh

      Hapus
  14. menarik banget... oh iya mau tanya mas, ini kan kebetulan pemiliknya org malaysia ya, tp kalau u berkomunikasi sama warga yg lain disana misal pas jajan di minimarket, atau naik kendaraan umum, warga disitu bisa bahasa inggris ndak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jarang ada yang bisa bahasa Inggris, jadi pake bahasa tubuh. nunjuk nunjuk lebih oke hehehe

      Hapus
  15. Sepertinya tempatnya menarik ya mas.
    Soalnya selama ini saya pikir Laos itu cuma Vientine doang.
    Kulinernya juga menggoda, tapi kalo di luar sana emang harus jaga-jaga sih makannya, takutnya haram.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang bagus kotanya untuk dinikmati ada Vang Vieng juga. bagus kok, cobain deh

      Hapus
  16. Mas Don sepertinya gak betah di Indonesia yaa...
    Jalan-jalan melulu....asiiik banget!

    Hihii...
    *nasib jadi tavel blogger yang femes.


    Sepertinya pemandangan di sana tidak terlalu jauh dengan pemandangan di Indonesia.
    Tapi yang bikin seru...bisa belajar culture dan bahasa setempat yaa, mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe. aku menerima takdir sebagai travel blogger dan saya aminkan supaya vemes dan tambah seru. rata-rata negara Asia Tenggara sama keadaan kampungnya hehehe

      Hapus
  17. Jauh amaf jalannya, mas don. Mau dong diajak jugak. Hihihi. Mupeng ama mie gorengnya. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayolah kak Ayie sembari mengajak si buah hati jalan jalan dan melihat Luang Parabang

      Hapus
  18. saya ini termasuk yang agak cerewet soal makanan halal, kalau sudah agak susah gitu dijadikan option agak2 terakhir tobe visited :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. solusinya ada sih, bawa mie instant atau pergi kerestoran India yang vegetarian, ada beberapa kok

      Hapus
  19. Cara kamu bercerita tentang makanan kan buat saya seperti mahu ke sana hahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Datang kak, saya sering bertemu teman teman sesama backpacker jalan kesana. Bagus lagi!

      Hapus
  20. liat apemnya selera bgt

    BalasHapus
  21. ulasannya komplit abis mas bro, jadi kepengen kesana

    BalasHapus
  22. Dony... Bln desember ini aq mau ke laos... Wisata malam apa yg ada di Luang Prabang,, dan susah bgt gak nyari makanan halal? Cos aq sdh jauh² hari mau booKing hostel Watthat itu tp selalu fullbook.😰... Jd nginap ditempat lain.. Any suggest for the halal meals place? 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanan halal bisa didapatkan di restoran India vegetarian atau india muslim. wisata malamnya ngga banyak, palingan pasar malam di weekend, tapi wisata alam dan arsitektur peninggalan kolonialnya bagus2. cuman turnya mahal2 sih, coba aja share cost bareng backpacker lain

      Hapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.