Adv

Lunpia Delight Penjaga Kuliner Tradisional Semarang


Oleh-oleh ya, Lunpia satu besek!

Ini paling sering diutarakan atau tertulis manis di sms dan jejaring sosial saat ada teman, rekan kerja dan keluarga yang ketahuan akan ke Semarang atau berada di Semarang. Makanan yang masuk dalam kategori cemilan ringan namun mengenyangkan ini sudah menjadi ikon wisata kota Semarang yang tidak bisa dilepaskan. Seperti Romeo dan Juliet. Sudah identik dan menjadi ciri khas.



Saya penasaran, Mengapa Lunpia = Semarang?
Jaman dahulu makanan ini pertama kali di buat di Semarang oleh seorang pria Tiong hoa dan wanita Jawa, Tjoa Thay Joe dan Mbok Wasih. Pasangan suami istri inilah yang menjadi Founder makanan lunpia. Pertama kali diperkenalkan saat acara pesta olahraga GANEFO (Games of the New Emeging Forces) yang di adakan di Semarang. Makanan ini juga terus berkembang dari akar budayanya. Ada yang melanjutkan usaha dan ada pula yang membuatnya dan menjualnya karena belajar dari lunpia yang sudah ada.

Lunpia atau Lumpia?
Saya sempat bertanya dengan beberapa foodie dan chef, manakah pengucapan yang benar dan apakah ada perbedaan. Arie Parikesit mengatakan bahwa ini masalah penyebutan saja. Di Jawa Barat seperti Bandung dan Bogor biasanya menyebutnya dengan lumpia sedangkan di Semarang biasanya lekat dengan lunpia. Lumpia Bogor biasanya di lipat segiempat dan basah.
Chef Meliana mengatakan lumpia isiannya lebih beragam dengan tambahan tauge, bengkuang, sosis dan kornet sedangkan lunpia Semarang mempertahankan citarasa asli dengan menggunakan rebung.
Saya pikir tidak perlu memperdebatkannya, lebih penting mencari dimanakah lokasi lunpia yang enak di Semarang. Benarkan?

Beli Lunpia Semarang di mana?
Ini adalah pertanyaan maha penting untuk di jawab selain harus enak di lidah kita tentu juga harus sedap di lidah sang penerima buah tangan. Setuju?
Sudah pernah mendengar nama Lunpia Delight? Nah ini lah ikon kuliner lunpia Semarang sebagai cemilan wajib penjaga gerbang citarasa tradisional. Saya 100% setuju jika Lunpia Delight sebagai pintu gerbang kuliner Semarang. Apalagi menu yang ditawarkan juga beragam dengan berbagai macam sensasi tanpa mengganti bahan utama yaitu rebung. Intip saja menunya.

Menu Lunpia Deliht Semarang
  • Lunpia Raja Nusantara

Inovasi dari perpaduan lunpia original dan disatukan dengan Jamur segar dan kacang mete super.
  • Lunpia Ka Ja Mu (Kambing Jantan Muda)

Rebung pilihan dipadukan dengan Kambing Jantan Muda dan telur ayam.
  • Lunpia Ikan Kakap

Rebung pilihan, udang, telor ayam dan ikan kakap terbaik.
  • Lunpia Crab (Kepiting)

Rebung pilihan dipadu dengan udang, telor ayam dan daging kepiting terbaik.
  • Lunpia Original

Rebung pilihan, udang, dan telor ayam dalam satu gigitan.
  • Lunpia Plain

Dipersembahkan bagi vegetarian dengan isian rebung pilihan saja.

Testimoni









Lunpia Delight Halal dan sudah mengantongi sertifikasi MUI Indonesia. Banyak pilihan dan memanjakan semua lidah tanpa takut bosan dengan rasa itu melulu.


Siapa di balik kesuksesan Lunpia Delight?
Mari berkenalan dengan Meliani Sugiarto, SE atau Cik Me Me sang ikon penerus Lunpia Semarang yang melegenda ini. Wanita peraih Kartini Award 2015 dari FKWI ini merupakan generasi penerus ke lima dari founder lunpia Semarang. 

Silsilah Legenda Lunpia Semarang


Kolaborasi si bungsu dengan sang ayah, Tan Yok Tjai menghasilkan menu Lunpia Delight yang wajib saya bawa sebagai buah tangan setiap ke Semarang.






18 komentar:

  1. yaaaaah, baru tahu soal lunpia delight ini... tp sayangnya lunpia mesti dimakan on the spot yah... Kayaknya kl pesen utk dikirim via pos dan dimasak sendiri di rumah, bakal beda banget rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. superit nya saat ini lunpia delight sudah menerima pesanan seluruh nusantara ibu. tinggal goreng dengan minyak pnas dan banyak :) sedeeepppp

      Hapus
  2. aduuhhh,, ntah kenapa baca ini disiang hari,, kan jadi lapar,, pengen LUmpia juga,, Di Kota Medan kira" ada gak ya kayak gini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh sabar kakmin, klo di Medan ngga ada langsung pesen online aja. pasti langsung bisa dinikmati dengan bahagia :)

      Hapus
  3. Semoga lain waktu bisa mencicipi kuliner yang satu ini :) mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesen online juga bolek kok pak Didik, ngga pake repot. langsung cuzzzz meluncur ke rumah :)

      Hapus
  4. Ane yg berangkat - pulang kerja lewat Semarang belum nyoba makanan khas Semarang nih :-/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesti coba mas, ntar kalo udah dapet...... PESEN SATU BESEK YAAAAK. hehehehe

      Hapus
  5. Waaah, baru aja kemarin makan ini. Enak buaaangeeet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah.... kok aku ngga di ajak kak? padahal kepengen juga llho

      Hapus
  6. Ah, jadi kangen pengen ke semarang lagi!! Waktu itu memang sengaja wisata kuliner di sana. Tapi baru nyoba satu lunpia aja yang lokasinya masuk gang itu.

    Ditunggu kunjungan baliknya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhhh harus coba yang ini kak. Pintu masuk, gerbang kuliner kota Semarang hehehehe

      Hapus
  7. Balasan
    1. tergantung asal daerahnya kak, klo jabar jakarta lumpia, khusus semarang lumpia :) dimana bumi dipijak disitu langit di junjung

      Hapus
  8. Lumpia apa lunpia sih??? Di sini juga mulai banyak jajanan itu, tapi isinya mie putih dikasih wortel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung asal daerahnya kak, klo jabar jakarta lumpia, khusus semarang lumpia dimana bumi dipijak disitu langit di junjung. kalau yang isinya mie itu risoll ala indonesia kak :) bosen isi rougout

      Hapus
  9. wah mantap... bangga saya jadi wong semarang... saya awalnya juga sempat bigung, yang bener yang mana lunpia apa lumpia... ternyata lunpia kalo di semarang, ulasan yang menarik mas... mantap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh saya jungga bangga jadi wong Indonesia. kulinernya banyak dan beragam. terimakasih mas Aqib sudah mampir ya

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.