Tukang Jalan Jajan

Bondan Haryo Winarno, Tokoh Pembaharu Acara Kuliner di TV

Acara kuliner di televisi yang ada saat ini sudah mengalami perubahan yang sangat siginifikan. Dulu acara masak pasti mengolah bahan menjadi masakan yang enak dan lezat. Tapi setelah kehadiran program Wisata Kuliner, semuanya berubah. Masyarakat mulai mengenal gastronomi. Ilmu yang menggabungkan budadaya dan kuliner dalam sebuah balutan icip-icip keliling nusantara. Acara kuliner yang hanya berkutat didapur dan bahan makanan berubah jadi acara jalan-jalan plus makan bahagia bersama Pak Bondan Maknyus” Winarno. 
 
Bondan Haryo Winarno
Bondan Haryo Winarno, Tokoh Pembaharu Acara Kuliner di TV
Memang originalitas kata Maknyus sendiri bukan dari Pak Bondan. Sosiolog Umar Kayam lah yang sering mengucapkannya. Pak Bondan dan Goenawan Moehammad yang sering mendengar pak Umar Kayam mengucapkan kata tersebut saat menikmati makan enak bersama. Sekedar informasi, Umar Kayam adalah seorang dosen Universitas Gadjah Mada (UGM). Tak hanya mengabdikan diri dibidang pendidikan, Umar Kayam juga dikenal sebagai saatrawan yang dikenal sebagai pemeran Presiden Soekarno dalam film pembeontakan G30SPKI. Sebagai satrawan, Umar Kayam memiliki sebuah kolom penerbitan di media Yoyakarta bernama Kedauatan Rakyat. Melalui kolom tersebutlah, Umar Kayam melahirkan kata 'Maknyus' yang kini semakin populer di telinga masyarakat yang digunakan oleh Bondan Winarno

Maknyus sebagai tingkatan paling nikmat tentu ini jadi kasta tertinggi di dunia kuliner ala Pak Bondan. Tentu masalah rasa tidak bisa dibuat standar khusus tapi lidah tukang cicip punya standar bagus yang berlaku untuk semua lidah. Meski tagline 'Maknyus' membuat nama Bondan melambung dirinya sebagai pakar kuliner, akhirnya istilah ini hampir sering didengar dari mulut orang Indonesia.

Bondan Haryo Winarno
Bondan Haryo Winarno, Tokoh Pembaharu Acara Kuliner di TV
Saya mengenal beliau sebagai orang yang selalu bekerja dengan sepenuh hati dan selalu tepat waktu. Disiplin adalah hal penting, membuang waktu adalah hal yang sangat tidak disenangi. Saya juga mengenal beliau sebagai seorang jurnalis yang tajam menulis dan juga seorang cerpenis. Sebagai seorang jurnalis, melanglang buana menyusuri Indonesia sudah dilakukan sejak muda sehingga wajar saja jika beliau mengingat banyak tempat dan lokasi makan. 

Tukang Jalan Jajan juga mengenal Pak Bondan Winarno sebagai kepala suku jalan sutra yang berisi orang-orang yang mencintai dunia kuliner segenap hari. Sebagai salah satu crew waktu itu saya juga bergabung di grup ini. Mempelajari setiap bab yang ada disana dan mendengarkan semua penjelasan yang tertulis rapi dari narasumber yang sudah melewati sentuhan moderator. Perbincangan disini memang sarat ilmu, asal betah mengikuti maka beragam informasi dari seluruh dunia akan terkumpul rapi disini. Jalan Sutra berdiri sejak 2013 dan terus berkembang menjadi komunitas pecinta kuliner yang besar dan cukup diperhitungkan di Indonesia.

Pak Bondan Winarno yang ramah, cinta keluarga dan sayang istri. Sosok seorang guru yang tidak pelit ilmu, terbukti dari tagar twitter dipenuhi dengan ungkapan duka cita. Baik yang mengenal beliau secara langsung maupun tidak. Semuanya merasa kehilangan. beberapa hari tagar #Maknyus dan #RIPPakBondan jadi trending Indonesia. Rasa kehilangan itu begitu nyata. Pembaharu program televisi Indonesia yang memberikan warna berbeda. Saya setuju, jika program wisata kuliner tidak muncul lagi di televisi karena ruh nya akan berbeda. Biarlah program itu menjadi kenangan. 

Bondan Haryo Winarno
Bondan Haryo Winarno, Tokoh Pembaharu Acara Kuliner di TV
Mencicipi makanan bukan hanya soal rasa tapi bagaimana melihat filosofi dan nilai gizi. Roh yang ada disetiap makanan berbeda, setelah melalui proses panjang tentu saja membutuhkan kejelian tersendiri bagaimana cara penyampaiannya. Mendidik penonton atau pembaca menjadi cerdas bukan masalah gampang. Berbagi cerita dengan mengalir namun tetap memasukkan unsur edukasi adalah hal rumit. Saya yakin dunia kuliner akan terus berkembang dan berevolusi dengan baik. Terimakasih Pak Bondan, sudah memberikan warna kuliner di Indonesia. terimakasih Pak Guru, ilmumu akan menjadi bekalku dan akupun tak ragu untuk berbagi kepada orang lain. Selamat Jalan dan Tenanglah di Sana. Pokok’e Maknyus!

16 komentar:

  1. Semoga almarhum tenang di sana.
    Selain acara masak aroma Ibu Siska Soetomo, Acara jalan- jalan kuliner Pak Bondan ini yang kusuka.

    BalasHapus
  2. Ia nich kenal dunia kuliner salah satunya dari Pak Bondan. Selamat Jalan Pak Bondan, terima Kasih atas semua pelajarannya

    BalasHapus
  3. Iya nih, kalau lihat wajah pak Bondan selalu ingat kata "maknyus...!!" terus ngebayangin pak bondan sedang mendekatkan jarinya ke mulut, gitu kan ya?

    jadi pengen makan

    BalasHapus
  4. Wah, Bang Dodon pernah bekerja langsung dengan alm Pak Bondan ya? Saya semakin suka kulineran sejak nonton acara Pak Bondan, lho bang. semoga beliau mendapatkan tempat yang layak disisiNya

    BalasHapus
  5. Aku jadi suka kulineran juga krn terpengaruh pak Bondan. Biasanya kalo ngebolang, bekal is a must, tp setelah lihat wisata kuliner, wah, kenapa nggak sekalian nyicip kuliner daerah. RIP pak Bondan.

    BalasHapus
  6. Memang benar, Pak Bonda membuat acara kuliner menjadi terlihat asik dan berbobot.

    Bahasanya sederhana.
    Dan orangnya terlihat humble dengan pembawaan tenang.
    Kalau melihat Pak Bondan makan, rasanya gak terlalu maruk meskipun makanan tersebut disebut "maknyus".

    Jadi adab makannya baik sekali.

    BalasHapus
  7. Aku juga merasa kehilangan beliau meski aku cuma kenal lewat tv
    Pembawaannya sederhana, tenang dan pandai menghargai kuliner apapun yang tersaji

    Dari beliau, aku jadi ngerasa wajib buat icip kuliner di daerah yg kukunjungi, meski belum sempet ditulis, hehehe

    BalasHapus
  8. Ya ampun ini junjunganque banget kak! Kalo gak liat dia mana mungkin lah aku suka kulineran begini :(

    BalasHapus
  9. Dulu sering banget liat beliau di Tv.. gak nyangka ya kalo umur gak ada yg tahu. Semoga pak Bondan damai di sana. :’)

    BalasHapus
  10. Kata "Maknyus" itu sudah melekat banget ya di Pak Bondan. Cukup kaget juga saat dengar berita kepulangan beliau... Semoga amal ibadahnya diterima di sisi-Nya.

    BalasHapus
  11. Jujur aku termasuk yg sedih dan kagey beliau wafat. Hiks.. Pak bondan jiga yg ngajarin saya istilah wisata kuliner. Saya baru tau kalo jalan2 untuk sekedar makan dan icip2 doank itu nikmat banget. Saya setuju juga cara penyampaian beliau utk rasa makanan itu edukatif banget

    BalasHapus
  12. Aku selalu suka lihat kuliner pak Bondan. Bikin yg nonton ngiler abis. Katanya, Mak Nyus Banget! RIP buat beliau dan semoga pecinta kuliner lain tetap sehat

    BalasHapus
  13. Memang tak bisa disangkal bahwa pak Bondan adalah tokoh pembaharu dalam dunia kuliner di Indonesia. Setelah adanya acara Wisata Kuliner, kemudian bermunculan acara serupa di mana-mana. Kuliner Indonesia pun semakin tergali dan populer. Terima kasih, Pak Bondan.

    BalasHapus
  14. Waktu meninggal memang ngerasa kehilangan banget, jujur pak bondan takan tergantikan, bahkan oleh gost cantik kuliner sekalipun

    BalasHapus
  15. Saya sukaa dengan istilah : mencicipi makanan, bukan hanya soal rasa tapi bagaimana melihat fisolofi dan nilai gizi.
    Turut berduka atas kepulangan beliau. Semoga husnusl Khotimah, aamiin.

    BalasHapus
  16. Aku turut berduka cita atas meninggalnya beliau. Soalnya kalo gak salah pertama kali ngeiat acara TV makanan itu adalah acaranya beliau dengan gaya khas-nya "Maknyuss". Dan baru tahu kalo katanya makannya itu bayar sendiri. :')

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.