Tukang Jalan Jajan

Island Hopping di Sabah, Menyapa Taman Laut Tunku Abdul Rahman


Sabah itu menyenangkan. Sebagai pecinta pantai, laut dan matahari sore, sudah pasti Kota Kinabalu masuk kedalam daftar kota yang wajib dikunjungi dalam daftar kunjungan saya. Ransel sudah dikemas, barang-barang sudah dimasukkan kedalamnya dengan rapi. cukup untuk perjalanan selama satu minggu. Atas undangan Sabah Tourism Board dan Air Asia bersama sepuluh orang lainnya maka berangkatlah saya menuju negeri di bawah bayu “Land below the wind”. Pesawat saya berangkat dari Pontianak menuju Kuching dan transit selama enam jam sebelum melanjutkan perjalanan menuju ke Kota Kinabalu. Perjalanan dari Pontianak tidak sampai satu jam sementara perjalanan dari Kuching Menuju KK sekitar satu jam empat puluh menit saja.

Thanks Air Asia for supporting us
“Jangan sampai ngga jadi ke pulau-pulau atau ke gunung Kinabalu”. batin saya mengulang-ngulang kalimat tersebut. Bukannya apa-apa selama dua kali saya ke Sabah selalu belum beruntung. Angan saya melambung tinggi dibangku empuk pesawat Air Asia ini. Sekedar meluruskan punggung setelah berada dalam minggu yang sibuk, bahkan sebelum berangkatpun saya masih mengerjakan ujian. Untunglah, sendi lutut saya masih bisa bergerak bebas di bangku Air Asia yang lumayan luas. Walaupun penerbangan ini bertarif murah, pelayanan, keselamatan dan rasa nyaman tetap jadi prioritas utama pelayanan.

Indonesian Blogger goes to Sabah
Indonesian Blogger goes to Sabah
Sembari memejamkan mata, saya mendengarkan pengunguman bahwa pesawat kami akan mendarat di Airport Kota Kinabalu. Pesawat mendarat mulus dan semua penumpang turun perlahan dengan tenang. Sudah pukul 10 malam dan kami bergegas menuju imigrasi dan mengumpulkan semua bagasi. Perjalanan ini dimulai. beberapa kali saya menggeser layar smartphone, melihat dengan seksama itinerary yang akan saya lalui. Sepertinya kesenangan ini akan membuncah selama lima hari. Beberapa kali jari saya juga membalas dan menginformasikan kepada Pak Joshua Sanjan dari Air Asia bahwa kami sudah sampai di Airport dan siap untuk keluar.

Perjalanan Eksplorasi Sabah di Mulai
“I am Shocked”. Di luar ekspektasi, kami sudah disambut Pak Bobby Alex dari Sabah Tourism Board di depan pintu keluar Bandara. Sudah jam 11.00 malam dan seorang gadis berpakaian adat mengalungkan “Vinusak”  kalung manik-manik motif buatan tangan oleh wanita-wanita Rungus di rumah-rumah panjang Kudat di Sabah Utara. Vinusak adalah tunas bunga muda yang menggambarkan simbol kehidupan, kalung Vinusak adalah sambutan hangat untuk tamu yang datang demi kebaikan, keberuntungan dan kesehatan yang baik. Sebuah sambutan hangat yang luar biasa dan ditutup dengan foto bersama dengan banner yang sudah dibuat sebelumnya dari Indonesia.

Welcome card and fruits from Grandis Hotel, Thanks Mr Michael Tan
Welcome card and fruits from Grandis Hotel, Thanks Mr Michael Tan
Setelah menyapa dengan hangat, kamipun diantar ke hotel Grandis, tempat yang menjadi rumah kedua kami selama beberapa hari. Bus berhenti didepan sebuah mall, Suria Sabah Shopping Mall 1, Hotel ini memang berada disebelah mall dan berada di Jalan Tun Fuad Stephens, Kota Kinabalu 88000, Malaysia. Hotel dengan pelayanan bintang empat menyambut saya dan room mate, Salman dengan tulisan selamat datang dengan kartu dan buah yang tersimpan rapi di mej kerjaa. sungguh penghormatan yang menyenangkan. Kamar 616 ini menghadap ke Kota dengan luas kurang lebih 29 meter persegi. Ada dua ranjang dan kamar mandi dengan toiletries yang lengkap termasuk pisau cukur, sisir dan perlatan menjahit. 

Mini bar hotel Grandis
Mini bar hotel Grandis
Ada pengering rambut, shower air hangat. Tersedia AC dan brankas serta TV yang terhubung dengan satelit. Ada mini bar dan kulkas. Kopi dan teh tersedia bersama pemanas air.  Untuk memudahkan bekerja tersedia meja dan kursi kerja serta sofa panjang. Sarapan tersedia dipagi hari dengan pilihan yang beragam dan banyak.

Tempat tidur selama di Hotel Grandis
Tempat tidur selama di Hotel Grandis
Penyambutan yang menyenangkan saat sarapan pagi hari, kami disapa oleh Michael Tan, General Manajer hotel yang menanyakan bagaimana perasaan menginap. Tentu saja kami bahagia karena kamar yang nyaman, selimut yang hangat, Kasur dan bantal yang empuk telah menemani kami sepanjang malam. Tidur nyenyak, makan banyak dan kami siap berpetualang pagi ini di Kota Kinabalu.

Menjelajah Pulau Berpasir Putih dan Berair Jernih
Pagi Ini, Mr Junaidi, sang pemandu wisata sudah mengajak kami berkumpul. Jam masih menunjukkan pukul delapan pagi. Kami diajak berjalan menuju pelabuhan Jesselton Point untuk menjelajah pulau-pulau indah di Sabah. Pulau Manukan, Sapi dan Gaya masuk dalam jadwal jelajah hari ini. Berbekal dry bag kesayangan, baju ganti dan kamera, saya siap 100% untuk berpetualang. 

Genks Jalan Jalan Ceria siap mengeksplorasi pulau pulau di Sabah
Genks Jalan Jalan Ceria siap mengeksplorasi pulau pulau di Sabah
Untuk menuju kesana, harus membeli tiket terlebih dahulu di Kantor penjualan bersama yang ada di sebelah kanan gapura masuk. Tersedia banyak sekali tur operator didalamnya, tinggal dipilih saja mau menggunakan yang mana. Ada beberapa gugusan pulau yang dapat dikunjungi yaitu : Manukan, Mamutik, Sapi, Sulug, Gaya, dan Water Village. Tarif untuk menuju kesanapun berbeda-beda

Keadaan Jetty Jesselton point hari ini
Keadaan Jetty Jesselton point hari ini
Dewasa: RM 23 (1 Pulau), RM 33 (2 Pulau), RM 43 (3 Pulau), RM 53 (4 Pulau) dan Anak-anak: RM 18 (1 Pulau), RM 23 (2 Pulau), RM 28 (3 Pulau), RM 33 (4 Pulau) sedangkan untuk penggunaan pelabuhan kita harus membayar lagi sebesar Dewasa: RM 7.63 dan anak-anak: RM 3.82. Tempat ini juga menyediakan persewaan jaket pelampung dan snorkeling masing-masing seharga RM 10.

Menuju boat yang akan membawa ke Manukan Island
Menuju boat yang akan membawa ke Manukan Island
Terdapat beberapa toko juga yang menjual berbagai keperluan dipantai seperti topi, kacamata, baju renang sampai dry bag. semuanya tersedia di satu kawasan termasuk jika ingin membeli makanan. Kapal sendiri akan berlayar pada pagi untuk  Pergi pukul 8.30 am dan seterusnya (Setiap 30 menit) serta pulang, pukul 12.00 pm hingga 5.00 pm (Setiap 1 jam)

tempat bersantai di Jesselton Point
tempat bersantai di Jesselton Point
Setelah menunggu beberapa saat, kapal boat bermesin ganda bersiap membawa kami menuju Manukan Island, pulau yang masuk kedalam gugusan taman nasional Tunku Abdul Rahman. Manukan sebagai pulau terbesar sehingga paling ramai dikunjungi oleh wisatawan. Kapalpun merapat perlahan ke jetty, jembatan kayu menghantar kami ke gerbang masuk. Konter tiket adalah yang paling dulu dituju untuk melaporkan kedatangan sebelum melakukan aktifitas lebih lanjut. 

Jalanan rapi di Manukan Island denga pepohonan yang rindang
Jalanan rapi di Manukan Island denga pepohonan yang rindang
Dari pandangan mata selama berjalan, ada beberapa resort dan restoran tepi pantai yang menyediakan makanan dan minuman dengan menawarkan pemandangan pantai yang indah. Pasir pantai yang halus dan berwarna putih keruh dengan air yang hijau kebiruan dan bersih jadi senjata untuk menarik wisatawan berkunjung. Beberapa ikan dan karang dapat disaksikan sembari snorkling dipinggiran pantai. Beberapa sudut juga terdapat operator wisata yang menawarkan sea walker dan diving. Arusnya yang tenang membuat wisatawan dapat tenang menikmati pantai dan laut

Aktifitas di pinggir pantai Manukan Island
Aktifitas di pinggir pantai Manukan Island
Sepanjang pantai ini juga terlihat pohon pohon tinggi nan rindang sehingga nyaman untuk sekedar berjemur dan melepas lelah. ada pula meja dan kursi panjang untuk sekedar duduk dan menghirup udara pantai. Saya menyempatkan diri untuk menyusuri jalan disepanjang pulau ini. Taman yang nyaman dengan petunjuk arah yang jelas memudahkan saya untuk mengetahui lokasi mana yang hendak dituju. 

Selamat datang di Manukan Island
Selamat datang di Manukan Island
Dipersimpangan jalan, antara papan nama pulau dan penunjuk arah, saya sempat melihat selongsong peluru dan roket yang telah aus dimakan jaman sisa perang dunia kedua yang terdampar di pulau Manukan. Bagi pecinta pantai, pasti akan memilih berlama lama tinggal disini menikmati keindahan laut yang damai dan menyenangkan.

Berjalan Di dalam Laut
Setelah puas di pulau ini, kami menaiki boat untuk menuju sebuah Ponton ditengah laut, namanya operator yang mengelola adalah Borneo Reef World. Keunikannya ponton ini hanya ada Sembilan buah diseluruh dunia dan ponton yang saya naiki ini terbesar di Asia Tenggara. Fasilitas didalamnya juga lengkap, ada restoran, kamar bilas dan ganti, aquarium raksasa untuk melihat keadaan bawah laut flora dan fauna yang ada diperairan ini. Selain ada ada sea walker dan kelas diving bagi yang ingin belajar.
Cukup membayar RM 200 untuk dewasa, kita sudah mendapat paket yang terdiri dari Welcome Drink, Morning Refreshments, Buffet Lunch (untuk paket 15 orang), Fish Educational Platform, Underwater Observatory Tour, Snorkelling, Free Rental of Life Jacket, Mask, Fins, Snorkel dan untuk boat transfer ke Pulau Sapi dikenakan biaya tambahan RM 10. Pada saat registrasi kita diminta untuk melakukan deposit RM 100 yang bisa diambil kembali setelah selesai

Memandang laut lepas dari Pontoon Borneo Reef World
Memandang laut lepas dari Pontoon Borneo Reef World
Sayapun duduk bersantai disebuah meja bersama teman-teman lain begitu menjejakkan kaki diatas Pontoon ini. sembari menikmati kopi dan berbagai macam kue, kami mendengarkan penjelasan Jamal, salah satu petugas pendamping di tempat ini. Perlahan saya menyimak penjelasannya diantara suara bising turis yang lain. Jamal menjelaskan mengenai arti tanda isyarat didalam air karena kami akan melakukan sea walking. Tanda “naik”, “turun”, “ok”, “perhatian” dan “menyerah” dijelaskan sembari dipraktekkan. Ia menjelaskan juga do and don’t pada saat melakukan aktifitas ini. Hari ini pengunjung sangat ramai, kami harus bersabar menunggu giliran, ada dua hal yang bisa dilakukan, pertama snorkeling disekitar pontoon tanpa melewati batas garis yang sudah dibuat dan kedua, masuk kedalam aquarium raksasa dan melihat biota laut disana.

Pontoon Borneo Reef World
Pontoon Borneo Reef World
Saya yang sedang malas basah memilih untuk masuk kedalam lorong menuruni anak tangga untuk masuk kedalam aquarium. didalam sana ada kaca jendela yang dapat menembus air. Dibawah sini saya melihat karang dan anemon yang terletak manis dipinggiran jendela seperti bunga dalam pot, beberapa ikan seperti ikan badut (nemo) dan beberapa ikan lainnya berseliweran dimana mana. disebelah kanan terlihat juga beberapa instruktur selam sedang melatih wisatawan sedangkan disebelah kiri terlihat wisatawan berhelm oksigen sedang berada dibawah air. Setelah puas, pilihan berikutnya kembali berkeliling pontoon. Ternyata tempat ini menyediakan olahraga air seperti jetsky dan paralayang. Sudut yang lain juga terdapat kolam ikan.
Bonus hari ini! semoga memanjakan kita semua, berjemur di Manukan Island
Bonus hari ini! semoga memanjakan kita semua, berjemur di Manukan Island
Saat yang dinanti tiba!. Kami dibagi dua kelompok. Sebanyak enam orang akan mulai turun kedasar air. Sebelum dimulai, kami diminta untuk menandatangani surat perjanjian terlebih dahulu setelah itu memilih sepatu karet yang sesuai dengan ukuran kaki baru kemudian duduk di bangku untuk menunggu giliran dipasangi helm oksigen. Saya berada diurutan kelima setelah melakukan pemanasan dengan berenang sekitar lokasi. Tibalah giliran saya dipasangkan sungkup oksigen seberat 35 kilogram ini. Setelah terpasang, perlahan-lahan saya diajak turun oleh seorang penyelam untuk menuruni tangga. Supaya berat kebawah, saya diminta untuk jongkok sembari tetap melangkah. Awalnya sulit karena saya harus tetap berkonsentrasi melangkah menuruni anak tangga sementara saya tidak boleh melihat kebawah. Tangan yang satu memegang helm sementara yang lain memegang tiang tangga. Saya harus membagi konsentrasi sementara kalau didarat saya bukan tipe orang yang bisa melakukan pekerjaan dalam waktu bersamaan.

Sea walking dengan helm oksigen, seperti pentol bakso :)
Sea walking dengan helm oksigen, seperti pentol bakso :)
Beberapa kali penyelam menanyakan dengan kode apakah saya baik-baik saja dan meminta saya untuk fokus melihat matanya. Saya yang rabun tanpa kacamata hanya bisa melihat samar dan tidak tahu mana matanya, pilihan paling aman adalah membentuk tanda bulatan dengan mempertemukan jempol dan telunjuk. Semua aman! beberapa kali klimatisasi sampai saya tiba di tempat yang landai sehingga dapat leluasa berjalan sembari menyesuaikan diri dengan penglihatan yang menjadi cembung. Lima menit pertama adalah masa penyesuaian. Saya harus gamang sebelum benar benar bisa menikmati pertunjukan yang diberikan penyelam. memainkan gelembung lalu membentuk bulatan, memberi makan ikan sampai melakukan berbagai manuver tentu saja di 15 menit terakhir waktunya untuk berfoto-foto dengan berbagai video. 

Salam sapa manja dari bawah laut, Sea Walking with Borneo Reef World
Salam sapa manja dari bawah laut, Sea Walking with Borneo Reef World
Entah berapa banyak video yang sudah direkam oleh teman sekelompok saya Mbak Evi dan kelakuan andre yang luar biasa aktif. Levi sebagai anggota ke enam kelompok ini gagal bergabung bersama setelah 2 kali harus mengambang kepermukaan! cerita ini berlanjut ke tulisan berikutnya karena perjalanan ini masih panjang!
POINKAAAAAAA!!!

50 komentar:

  1. Jalan jalan gratis ya nih? Keren.. Banyak orang Indonesia pasti di Malaysia

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak sih orang Indonesianya, tapi kebanyakan kerja di sana :)

      Hapus
  2. Dulu pernah 2 tahun di miri sarawak. Tapi kerja bukan jalan jalan he.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti sering banget maen ke Brunai Ama sabah dong :)

      Hapus
  3. Poiiinkaaaa...
    Sangat informatif tulisannya. Kereenn Kak Dodon. Di blog aku lupa menceritakan tentang akuarium hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayolah mbak Evi, dilengkapi lagi hehehehe

      Hapus
  4. Wuihhh keren begitu yah, mata duitnya juga pake RM. ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah, kan di Malaysia jadinya pake ringgit hehehehe

      Hapus
  5. kapan hari diajak teman ke kinabalu, sayang gak bisa ikuta, pingin ke sana, sampai ke gunungnya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. next time ikutan ya kak :) rugi banget klo ngga

      Hapus
  6. cha cha cha cha chac...... seru lho trip nyaaa...kamar Grandis Ngangeninn akuuuu.... eh tak termasuk si Jackpot yaaaa hehehehe... kapan kapan ajakin ngeTrip lagi yaaa kakak...seru ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. chaaa chaaa chaaaa....... makan agi atau makan malamnya yang sedep di Grandis kak?

      Hapus
  7. Jangan envy jangan envy jangan envy jangan envy

    BalasHapus
    Balasan
    1. enzyyyyyyyyyyyyy eh envyyyyyyy.... envyyyyy.... envyyyyy.... sukesih

      Hapus
  8. wesss mantap kali kak don diundang AA ke sabah. envyyyy. tapi diundangpun aku juga ga bisa datang krn cutiku udah habis. hiks hiks. #curhat jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. next time kak, boleh pergi ke Sabah. seru seru lho perjalanannya. asik banget lah

      Hapus
  9. Ye...keren dan mantaffff....
    Jalannya ke malaysia.
    Jangan lupa titip salam saya ke Upin Ipin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah merekanya disemenanjung kak. kalau di Borneo kagak ade...

      Hapus
  10. Ooalah ini yang kemarin ada di fesbuk ka Andre juga, itu hotelnya nyaman banget liatnya, bisa seharian tidur kayanya nyahahahah XD sea walkingnya keganggu sama helmnya nggak sih kak? Berat banget keliatannya :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak... kemarin aku ngajakin Andre buat ikutan. Ngga keganggu sih, cuman aku kebagian helm yang kecil., jadi kacamata ngga bisa masuk

      Hapus
  11. Kereeen mas.. sea Walker nya murah juga dibandingkan kalau di Bali hahahaha.. kemarin saya sempat ke Tawau tapi gak sempat mampir ke Kinabalu (maklum edisi kerja bukan liburan) hehee..

    Semoga nanti bisa maen ke Kinabalu dan coba sea Walker disana mas.. btw kita gak bs pake kacamata ya klo sea Walker ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa pake kacamata klo dapet helm yang gede, aku kebagian helm yang kecil jadi ngga bisa masuk kacamatanya hehehe

      Hapus
  12. Mas Dodon Rabun dan gak lihat mana matanya. Lha kalau gitu di dalam air kelihatan apaan?

    Main di laut itu selalu seru, padahal aku gak bs renang, hwaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelihatan siwer siwer, tapi lama lama jelas soalnya cembung sih helm nya. tapi yang jelas yang penting gayaaaaa waktu di foto

      Hapus
  13. uwaaaaaaaaaaaaaaw seru baaaanget
    pengen tau lanjutannyaaaa

    yang terakhir-terakhir seru iiih
    bikin dag dig dug ser
    aku membayangkan kalo lagi ikutan juga, tapi aku selalu ndredeg sama air, apalagi air laut, pokoknya air yang bisa dibuat renang lah
    tapi ini nggak renang ya? aiiiih pengeeeen


    kok nggak disebutin siiih, siapa aja blogger2nyaaa... aku kan pengen tauuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahaha tunggu aja tulisan berikut-berikutnya. bloggernya bakalin disebutin kok. dont worry. tungguin aja

      Hapus
  14. duh laaaaaah itu foto mbak-mbak bulenya menggoda sekali
    pengen kutarik behanya
    hmmmm
    kelakukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak narik BH nya buat apa kak? mau ngeliatin apa coba?

      Hapus
  15. Asyikk banget ceritanya, apalagi itu bule-bule yang sedang berjemur di pantai. Eh 😂😂

    Pengalaman yg menarik itu bisa menikmati sea walker, melihat langsung keindahan biota laut tanpa perlu berenang, cukup berjalan saja..

    Ah andai saja itu semua ada di Indonesia, mungkin bisa menjadi andalan wisata..
    Semoga wisata di Indonesia yang menawarkan hal yang sama, lebih diperhatikan sama pemerintah pusat, demi memajukan dunia pariwisata dalam negeri agar bisa bersaing dgn Negara lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Bali sudah ada sih sea walker mas. tapi mungkin harganya agalk mahal ketimbang yang di sabah

      Hapus
  16. tempatnya bagus, jalan gratis pulak, ya ampunnnnn. alangkah bahagianya ckkckckkckkkkk

    asli tempatnya bagus. BTW aku baru tahu kalau pemandangan seperti itu (tetottttttttttttttt) bisa menjadi bonus untuk para wisatawan ahhahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu baru dua yang kufoto, aslinya ada ratusan hahahahaha

      Hapus
  17. Seru.. hotelnya juga nyaman,, apalagi bersebelahan dengan Mall,kapan ya bisa ke malaysia.
    Nice sharing..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuk berangkat sekarang, konsep hotel didalam mall sudah banyak yang mengadopsi kak

      Hapus
  18. Pengen coba seawalker keren ih, menyenangkan banget ya perjalanannya, aku pernah baca beberapa artikel ttg kinabalu dan ternyata Bagus ya tmpatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus banget pantainya ama gunungnya. aku mau balik kesana lagi ah pan kapan

      Hapus
  19. Subhanallah ... pemandangan pantai di Pontoon Borneo Reef World indah sekali. Saya suka dengan birunya laut yang bergradasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes... bener banget, airnya bening. beruntung Sabah punya pantai begini

      Hapus
  20. Duh itu ya, kapan coba emak2 Lucy ini bisa menyambangi kawasan wisata seindah itu ...kali2 ajak atulah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. emak terlalu sibuk dengan urusan pekerjaan. ngga sempet buat meluangkan waktu untuk liburan mak

      Hapus
  21. Sugoii banget nih permainan bawah airnya btw, pemandangan bawah airnya itu apa ya? Terumbu karang kah? Jadi pengen kesana nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak kak, semuanya bagus bagus, cewek korea, jepang ama tiongkok buaaannnnyak betebaran di Pantai

      Hapus
  22. Mas Dodon, tempatnya indah bangeeet. Beneran bikin jatuh hati sama pemandangan kayak gitu. btw, Widya Penasaran ingin cobain sea walking suatu hari nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nanti berkesempatan untuk Sea Walking yaaaaaaa

      Hapus
  23. Dulu menikmati pantai di Jogja yang pas sepi gitu aja udah males beranjak rasanya. Kalau ini, udah tampak sejuk dan tenang gitu masih ditambah sea walking pula. Parah ih Om Dodon, bikin mau aja. Ngomong-ngomong itu berapa lama di dalam airnya? Apa kulit nggak jadi keriput-keriput gitu, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 15 menitan sih. ngga sampe keriput soalnya airnya hangat. cuman ya karena area sea walking terbatas ya bosen juga klo kelamaan hehehe

      Hapus
  24. I Need Vitamin-Seaa!!

    Mas Don bikin baper baca tulisannya....
    Asiik banget ke Sabah.

    Sea Walker ini sudah ada belum yaa, mas Don di Indonesia?
    Penasaran jalan-jalan di laut pakai pentol bakso...hiihii...

    BalasHapus
  25. akhirnya bisa juga berkomentar setelah drama ga bisa dibuka dari hp dari td malam
    asyik banget ya bisa diundang untuk jalan jalan ke sabah
    jadi mupeng hehehe
    itu tempatnya indah ya..secara masih 1 pulau dengan kalimantan
    ya iyeslah..indonesia aja indah tentu tetangganya juga indah

    BalasHapus
  26. oalaahhh keren banget view nya pas sea walk ya bang. jadi kepengen, hiks. semoga aja ntar ada keberanian buat nyobain.

    BalasHapus
  27. aku pingin sea walking
    aku pingin sea walking
    ah itu seru
    kayak shandy

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.