Tukang Jalan Jajan

Ayam Goreng Pedas Memanas Warung Io



Warung Io dulu pernah ada di salah satu Food Court namun tiba-tiba menghilang di telan bumi. Banyaknya food court membuat persaingan luar biasa dan tentu saja membuat banyak gerobak makanan harus berputar otak bagaimana bisa bertahan dari hempasan persaingan. Enak saja tidak cukup, mesti inovatif dan mampu merpertahankan konsistensi. Warung Io mencoba mengulang konsistensi untuk bangkit dan membuka kembali outletnya di SF Cafe di Jalan KH Ahmad Dahlan di dekat SPBU simpang kantor Pajak. Outlet lainnya ada di Jalan Tol Kapuas 2 Ruko SF No 2 di Kubu Raya.

Ayam Goreng Pedas Memanas ala Warung Io
Ayam Goreng Pedas Memanas ala Warung Io
Di saat harga cabe yang melambung tinggi apakah Warung Io yang menyajikan menu pedas masih bisa bertahan? Warung Io jelas mempertahankan konsistensi diri. Lidah Pontianak yang sangat responsif dengan pedas, asin dan manis. Jika ada yang kurang mengena di ketiga rasa ini bisa jadi masalah bagi penjual makanan. Dari menu yang ada di warung ini ada 3 menu yang saya coba semua berbahan dasar ayam. Ayam goreng masak Rica 17K, Ayam Goreng Cabe bejek 17K, dan Ayam Goreng cabe lumut juga seharga 17K. Ayamnya besar dan disimpan dalam anyaman rotan beralaskan kertas pembungkus nasi.

Ayam Rica Rica ala Warung Io
Ayam Rica Rica ala Warung Io
Ayam lumut sungguh menggoda, dada ayam goreng yang terlihat coklat keemasan dilumuri rata cabe hijau yang di tumbuk halus, seperti lumut yang tumbuh di kayu tua. Menggoda mata dan selera. Daging ayam ini coba tukang jalan jajan sobek, dengan mudah terlepas dari tulang saat saya kunyah terasa sekali kulit ayam yang renyah dan daging ayam yang lembut namun masih bertekstur. Sambal cabe hijau ini juga masih terasa pedas dan masih ada aroma khas langu cabe hijau dengan rasa sedikit ketir. Ini masuk dalam kategori sedap menurut saya. Apalagi ada kubis goreng dan lalapan timun yang disajikan untuk menemani. Paduan yang sungguh menggoda.

Ayam Rica Rica ala Warung Io
Ayam Goreng Lumut ala Warung Io
Ayam bejeknya juga menggunakan ayam yang sama, sepertinya sudah diungkep terlebih dahulu namun tidak menggunakan kunyit sehingga warnanya tidak kuning. Cabe yang digunakan adalah sambal bajak yang di tumis dan rasanya lebih pedas dari cabe hijau. Aroma cabe dan bawang berpadu dengan gurihnya ayam dalam satu kunyahan. Saya jadi mau nambah terus. Satu suapan tidak pernah cukup bagi tukang jalan jajan apalagi dipadukan dengan kubis goreng atau timun segar.

Ayam Goreng Cabe Bejek ala Warung Io
Ayam Goreng Cabe Bejek ala Warung Io
Bagaimana dengan ayam rica-rica? Ayam rica-rica adalah salah satu makanan khas Manado, Sulawesi Utara. Kata rica berasal dari bahasa Manado yang berarti "pedas" atau "cabai". Resep untuk membuat ayam rica-rica sangat beragam, begitu pula cara memasaknya, persamaannya hanya terletak pada rasanya yang pedas dengan tambahan daun kemangi didalamnya. Ayam rica-rica biasa disajikan dengan nasi dan bahan pelengkap seperti bawang goreng dan mentimun. Ayam rica-rica di warung Io disajikan dapam potongan friendly bite dengan bumbu yang menyelimuti semua ayam. Lumayan sedap jika dimakan dengan nasi panas apalagi ada lalapan kol yang menemani sebagai penetralisir rasa pedas.

Ayam Rica Rica ala Warung Io
Ayam Rica Rica ala Warung Io
Warung Io menyajikan ayam yang nyaman di santap dan juga cocok untuk kantung mahasiswa. Tempat ini bersanding dengan warung kopi dan terdiri dari dua lantai. Keduanya sama-sama nyaman. Parkir roda dua lumayan luas namun tidak untuk roda empat. Ayam bejek dan ayam lumut mendapat nilai 8 dari 10 menurut lidah tukang jalan jajan. Selamat makan dan salam Yumces!

34 komentar:

  1. Kebetulan suka banget dengan makanan pedas, boleh dicoba makanan ini sesekali,

    BalasHapus
  2. wah, pingin nyicipin kayak gini nih Mas :)

    BalasHapus
  3. Saya tertarik dg ayam rica2nya. Menggoda sekali kelihatannya. Kalau ayam bejek pedas sekali sepertinya, jd tidak tergiur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pedesmakin sedep lho kak, ngebuat ngga bisa berhenti makan, mau lagi dan lagi dan lagi

      Hapus
  4. Ayamnya enak banget tuch kayaknya bikin laper. Tapi gak suka pedes boleh minta gak pedes gak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh sih minta ngga pedes tapi kok ya kurang sedep klo ngga pedes hehehehe

      Hapus
  5. Gleeeek aku ngilerrrrrrr,,, pedesnya level berapa itu om? Duh bayangin makan pake nasi hangat punel dan es jeruk manis, glek

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedep lah kak pokoke.... ngga pake level2an biar adil bagi semua yang icip icip heheheh

      Hapus
  6. Aku sih kalo makanan pedes gak suka kalo di penyet gitu, enakan di cocol, jadi kalo udah kepedasan bisa berenti cocolnya gitu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ngga suka dipenyet kak? apakah ada alasannya? suka menyobek nyobek yak??

      Hapus
  7. Yang paling penting, tekstur ayamnya yang lembut. Soalnya kalo gak lembut, malah mengurangi kenikmatan bumbu-bumbu yang tersaji.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lembutnya ayam disini masih berasa seratnya saat dikunyah kak, ngga lembut2 amat sampe ngga ada sensasi kunyahnya hehehe

      Hapus
  8. model-modelnya kayak ayam Coblos cuma aku ga brani pedes2, aduh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku blom pernah makan ayam coblos kak, ayam apakah itu??

      Hapus
  9. Ayaaam...
    Menu sepanjang masa.

    Nikmatnya rupa-rupa masakan ayam ini, mas Don.
    Indonesia kaya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. protein hewani yang gampang di dapatkan di mana mana dan cenderung untuk stabil harganya hehehe. tinggal pinter pinter mengolah saja

      Hapus
  10. Penikmat masakan pedas kayaknya wajib kesini ya kak. Sayangnya jauh dari Medan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap kak, biar terpuaskan semua rasa pedas yang diinginkan sampai tuntas hehehehe

      Hapus
  11. Tuhan, daku lapar *_* Btw, tampilan ayam rica-ricanya menggoda banget ya. Mas Don tanyain dong, ownernya ga ada rencana ngembangin usaha kulinernya di Banda Aceh? *winkwink

    BalasHapus
  12. ayam goreng plus sambel cabe yang super pedes tuh emang udah jodoh banget.. itu ayam bejeknya menggoda pisaaan.. meskipun cabe lagi mahal tapi harga menunya kok murah ya mas don

    BalasHapus
  13. Ayam bejeknya keliatannya mantap, but wait, kubis goreng?

    BalasHapus
  14. itu pedesnya berapa cabenya ya?? apakah dibawah 50? atau diatas 50 don? dari segi harga sih murah haha itu deket kantor pajak daerah mana? Jakarta kah?

    BalasHapus
  15. Bila melihat tumpukan cabai dalam ayamnya saja menurut saya sudah sangat pedas apalagi kalau menikmatinya secara langsung. Bakal kebakaran mulut saya. Boleh coba tuh mas dicoba.. :)

    BalasHapus
  16. Wah jadi kepengen ngerasain ayam ayam di warung lo tali kayaknya pedas pedas sekali ya 😅

    BalasHapus
  17. bikin ngiler itu ayamnya, wuih mantep juga kayaknya kalo disantap. yang menggoda itu sih lumuran cabe hijau yg udh halus :D

    saya belom nemu makanan kayak gini ditasik sih

    BalasHapus
  18. Kalau di sini, ayam kayak gitu bisa dibilang "ayam penyet". Soalnya sambelnya dipenyet2 ke ayamnya. :D

    BalasHapus
  19. Sejak resign kemarin jarang beli makanan pedes. Belinya yang manis-manis kayak biskuit atau cemilan-cemilan buat makan di rumah bareng nyokap. Eh, pas nyoba makanan pedes terasa banget. :D Tapi ayam goreng pastinya menggiurkan. Apalagi pajangannya menarik kayak di blog ini, Mas. hehehee

    BalasHapus
  20. Ah bikin laper aja bang don nih,, sedap nih kayaknya makan yg pedes-pedes.. Hehehe

    BalasHapus
  21. Ah bikin laper aja bang don nih,, sedap nih kayaknya makan yg pedes-pedes.. Hehehe

    BalasHapus
  22. Wihii kirain apa giu buat alasnya kol ataunapa ternyatabkertas nasi yg dibentuk ya mas. Kreatif. Ayam lumutnya menggoda. Pengen nyoba..

    BalasHapus
  23. Nyam, keliatan enak banget menu ayamnya. Harganya pun ramah kantong ya? Kalau di sini sepertinya menu seperti itu udah di atas 20 ribuan semua :(
    Bt ayam bejek itu sepertinya dilumurin bumbu sambel2an gtu ya mas?

    BalasHapus

DILARANG MENGAMBIL TULISAN, FOTO ATAU VIDEO TANPA SEIJIN PENULIS :)

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.