Adv

Etika Meminta Oleh-Oleh Ala Tukang Jalan Jajan


Siapa yang sering dimintai oleh-oleh atau di todong buah tangan bahkan sebelum berangkat traveling?

Damnoen Saduak Floating Market di Bangkok
Sepertinya Tukang jalan jajan perlu sedikit menulis tentang etika meminta oleh-oleh. Saya bukan tipe orang yang pelit untuk membelikan oleh-oleh tapi kalau di minta dengan spesifik jelas saya menolaknya. Semisal “eh beliin kain sutera Thailand dong, yang halus di toko A kalau bisa motifnya yang ada gajahnya dan warnanya biru ya. Thanks”. Menurut kamu?

Ular dan whiski di pasar Rakyat Banthe Ho Chi Mihn
Saya sering backpackeran dengan waktu yang panjang dan beberapa tempat sekaligus. Bayangkan saja jika ransel yang harusnya tidak lebih dari 7 kilo harus bertambah berat karena setiap orang meminta di bawakan buah tangan. Jika teman jalan jajan termasuk sosialita dan juga punya banyak rekan kantor. Pasti akan ada 1 kontainer benda yang harus di bawa. Belum lagi harus menyesuaikan keinginan sang pemesan.

Lho? Terus kapan saya bisa menikmati perjalanan jika harus mengerjakan banyak hal seperti itu? Biasanya saya selalu dengan tegas akan menolak jika memang saya tidak melewati tempat tersebut tapi kalau memang barangnya kecil dan tidak merepotkan, mungkinlah sambil lalu akan saya cari. Tapi kalau tidak ketemu, jangan marah dong :)

Permen kelapa  di pasar Rakyat Banthe Ho Chi Mihn
Saya pernah dimintai untuk membeli macam-macam, sampai sepatu merk tertentu di toko tertentu di Singapura, sementara rute saya masih ada 4 negara lagi yang dikunjungi setelahnya. Masa iya saya menenteng tas branded kesana kesini dengan melewati imigrasi dan bea cukai dan harus mengisi formulir ini itu setiap lewat karena barang yang saya bawa kategori mewah dengan harga yang lumayan. Walaupun saya sudah dititipin uang bahkan di beri lebih sebagai “upah”. Saya jelas tolak, merepotkan dengan konsekuensi yang besar. Iya kalau selamat sampai tujuan, kalau ngga?

Lalu apakah ada etika meminta oleh-oleh untuk “fakir” oleh-oleh? Coba mari kita buka hati dan pikiran dengan beberapa hal berikut :

Mari berpikir, apakah teman yang dimintai oleh-oleh punya kondisi keuangan yang cukup. Ingatlah ada perbedaan mencolok antara kata, ‘Holiday’, ‘Vacation’, ‘Journey’, ‘Traveling’ atau ‘Backpacking’.

Rosario di depan katedral Ho Chi Mihn City
Ingatlah bahwa mencari buah tangan butuh waktu dan tenaga. Tidak semua orang punya waktu yang cukup. Biasanya orang yang bepergian juga sudah sangat direpotkan dengan titipan sanak famili.

Bagasi penumpang biasanya dibatasi 20-30 kg saja bahkan bagi saya yang sering naik penerbangan murah jarang sekali membeli bagasi karena hanya membawa 1 ransel saja. Jika teralu banyak barang bawaan, selain repot pasti ada biaya tambahan untuk bagasi pesawat.

Penjual kipas bulu merak di Pasar Bunga Bangkok
Secara pribadi, saya tanpa dimintapun pasti membelikan beberapa souvenir khas atau benda-benda yang unik dan gampang di bawa. Mungkin tidak semuanya bisa kebagian tapi paling tidak, teman terdekat pasti mendapat ‘jatah’.

Pernah beberapa kali ada yang ‘ngenyek’, ”duh..... cuman gantungan kunci ya? Ngga ada yang lain kah?”. Untuk itulah tulisan mengenai etika meminta oleh-oleh ala tukang jalan jajan di tulis

Dari cerita tukang jalan jajan di atas, sudah bisa dibayangkan bagaimana perasaan saya kan? Saya hanya berpikir, terkadang beberapa orang di muka bumi ini kurang bersyukur dengan apa yang sudah di peroleh.

Saya sebenarnya lebih ingin menciptakan semangat agar teman jalan jajan yang lain termotivasi untuk bisa menuju tempat yang sama dan merasakan sendiri sensasinya. Sekalian bagaimana rasanya kalau ada teman yang juga memperlakukan sedemikian rupa. Selain itu saya juga sering menegaskan bahwa saya jenis penikmat perjalanan bukan tukang belanja. Kalaupun belanja hanya di pasar malam atau pasar rakyat dengan harga barang yang terjangkau.

Saya pribadi lebih menunggu cerita dan foto perjalanan yang dihadirkan supaya tukang jalan jajan bisa juga mengunjungi tempat tersebut dan mengeksplorasi hal lain yang lebih menarik.

Manisan dan kopi Vietnam
Jika ada teman yang hendak bepergian, saya biasanya mengingatkan hal-hal penting yang harus di bawa, rute terbaik, lokasi wajib kunjung atau mendoakan perjalanan lancar dan selamat sampai di tujuan dan kembali dengan bahagia. Jangan lupa anjurkan yang ingin buah tangan membaca etika meminta oleh-oleh ala tukang jalan jajan.

30 komentar:

  1. eh saya termasuk yang sukaaaa dikasih gantungan kunciiii, apalagi kl gak nitip. Tandanya kan saya diinget... Eerh, jadi boleh nitip gantungan kunci gak? *langsung kabur sebelum ditimpuk ransel*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau deket mah saya kasih bu. Ini jauhhhhh hehehehehehe. atau mau nyusul saya sekalian untuk #travelwithmom ?

      Hapus
  2. Jujur kalau saya sendiri jarang minta barang. Bahkan kalau dapat itu benar-benar murni dikasih (bukan minta). Biasanya aku minta ke teman itu foto sepeda di tempat tersebut. Pernah minta teman yg ke Belanda untuk mengabadikan org di sana naik sepeda. Senang banget dapat banyak poto sepeda dan dikasih keterangan nama sepedanya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.... teman yang baik. Sangat memudahkan dan sekaligus menyenangkan. Semoga perubahan mindset bisa terjadi di sekitar kita ya :)

      Hapus
  3. eh bener banget ni.. saya minta oleh-oleh tulisan dan ilmu aja deh, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... teman yang baik adalah teman yang memudahkan teman yang lain 😄😄😄 seneng deh

      Hapus
  4. Rempong deh.. Ini mah sama aja kayak gak nikmatin liburan kalau harus mikirin titipan orang.. Aku rasa semua orang harus baca post ini biar gak ngerepotin yang mw hepi hepi. Trus ya, gantungan kunci juga berguna buat oleh oleh kok, syukuri aja. Masih mending dapet oleh oleh kannn

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah dapet oleh-oleh sekecil apapun bearti udah dianggap spesial dan masih diingat ya kak hehehe

      Hapus
  5. Hihihi..beneran ada yang gitu, ya, Mas? Sampai detil terperinci jenis barangnya? Wah, kebayang repotnya, dong! Kapan jalan-jalannya ya..he he he.. Saya juga akan bersikap kayak Mas Dodon, menolak dengan halus ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah spesifik apalagi harganya mahal dan sampe dititipin uang segala malah double repotnya. belon ngelewatin bea cukainya. ditambah masih perjalanan kebeberapa tempat lagi. TEGAS! TOLAK hehehe

      Hapus
  6. Aha! Enak banget bacanya. Kayanya perlu disebarluaskan biar pada paham ya, Mas. Kadang yah, bukan jalan-jalan loh - sekedar mudik karena sekolah di rantau. Eh, yg nitip olh-oleh banyak banget. Spesifik iya. Ga nitip duit juga iya. Atuhlaaah, anak sekolah berapa sih duitnya? Bisa beli tiket pulang aja hasil berburu berbulan- bulan sebelumnya. *eh, curhat deh. LOL

    Salam kenal, Mas.
    Nanti mau ngusel-ngusel di sini ah, biar liat referensi jalan^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih sudah mampir semoga tuisannya bermanfaat. klo saya yaaaa TEGAS MENOLAK yang aneh aneh. Males banget, jadi ngga menikmati perjalanan

      Hapus
  7. Kipas Bulu Meraknya itu yang bikin aku suka banget liatnya Bang..hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. tapi sepertinya bukan bulu merak asli tapi lumayanlah buat kipas kipas

      Hapus
  8. Nah itu dia saya juga kurang suka kalau ada yang minta oleh-olehnya melebihi batas udah kayak lagi mesen barang tapi repot di orang yang lagi jalan-jalannya. Gak menikmati banget gitu dong kalau di minta pesenan kayak gitu? I'm deal with it mas hehe

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya udah tegas langsung NOLAk mbak, ngga mau direpotkan sehingga mengganggu perjalanan. ngga bisa nikmatin ntar

      Hapus
  9. gantungan lagi gantungan lagi, kuncinya mana hahahaha

    BalasHapus
  10. mungkin krn aku suka bgt jalan2, dan tau ribetnya gimana kalo udh urusan ama bagasi dll, aku ga pernah minta titipan oleh2 kalo ada temen2 yg sedang pergi... even kalo bayar duluan juga gak, krn ga mw repotin sebenernya... makanya aku jg sebel bgt mas, kalo ada temen2 yg lgs nitip segala macam, trs kalo ga dibeliin ngomel, ato nyindir.. diiih, kenapa ga dia aja yg pergi sendiri yak ;p.. dikira ga capek apa disuruh ngubek2 toko di tempat yg kdg blm kita kenal gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe tul buangeeettt!! daripada merepotkan diri sendiri mending tolak yak!

      Hapus
  11. MEski ga pernah jalan-jalan. Tapi klo udah dkasi oleh2 berupa gantungan kunci pun, tetep kuterima.
    Klo ada yg minta oleh scra spesifik mnta lempar itu piring hhehee
    *peace...

    BalasHapus
    Balasan
    1. riweuh.... belanja kaya mau kulakan ntar. buat di jual lagi hahaha

      Hapus
  12. Aku termasuk tipe yang kalau ada yang akan pergi liburan pasti bilang, "Gue tunggu posting foto cihuy lo di path ya", atau "Pulang liburan jangan lupa ditulis di blog ya, biar gue baca." Alhamdulillah ga pernah lagi iseng nyeletuk "oleh-oleh ya". Etapi belakangan entah kenapa banyak yang suka ngasih oleh-oleh magnet kulkas. Dan akhirnya jadi ketagihan koleksi oleh-oleh gantungan kulkas deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini ini yah cocok dijadiin temen hehehe. klo emang spesial pasti mbak Dian akan mendapatkan oleh oleh spesial hihihihihihih

      Hapus
  13. gw termasuk yang ngak pernah minta oleh2 karena gw juga ngak bakal kasih oleh2
    kalopun sibuk belanja, pasti gw sibuk belanja buat diri gw sendiri
    dan sebodoh di bilang pelit dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belanja manja sambil menggelinjang penuh cinta ya kak Cum. Belanja sampai titik darah penghabisan hahaha

      Hapus
  14. Memang temen-temen itu harusnya tau diri dong yah hehe.. Apalagi kalo sekarang-sekarang ini saya bepergian ke tempat yang budgetnya masih bisa dijangkau. Aduuuh boroboro deh mikirin buah tangan buat si kawan. Paling share foto dan keseruan perjalanannya aja hihi.. *dasar pelit

    BalasHapus
  15. Untungnya... lingkaran pertemananku suka jalan semua... jadi tak seorangpun yang berusaha nitip atau ngasih oleh-oleh.
    Sepertinya semua orang sudah sadar untuk tidak merusak kesenangan liburan dengan beban oleh-oleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, syukurlah mas. jalan jalan jadi aman dan nyaman ya hehehe

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak. Setelah anda mampir dan berkomentar, saya akan berkunjung balik. Jangan meninggalkan link hidup ya :)

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : eko.dony.prayudi@gmail.com
+Telp/WA : 0819 - 3210 - 9497
+IG/Twitter : @dodon_jerry

Diberdayakan oleh Blogger.